Biografi Singkat Aisyah, Istri Rasulullah SAW

- Posted in Islam by - Permalink

Biografi Singkat Aisyah Istri Rasulullah SAW

turiputihstudio

Developer

Salam dari kami pengembang Aplikasi

Terimaksaih anda sudah mengunduh aplikasi kami semoga dapat bermanfaat...amin


Jangan lupa beri rating terbaik dalam aplikasi kami


Unduh Aplikasi kami lainnya dengan mengunjungi Developer Aplikasi ini, temukan Aplikasi yang Bermanfaat untuk Anda


TuriPutihStudio

Biografi Singkat Aisyah RA

Disclaimer

eBook ini hanya untuk pelestarian buku dari kemusnahan dan arsip digital untuk pendidikan serta membiasakan budaya membaca untuk generasi penerus...

Terima Kasih kepada

Pengarang buku ini yang telah menghasilkan karya yang hebat

----------

Silakan bagikan dengan tidak mengubah hak cipta

(2020)

Update

Info update koleksi ebook lainnya, kunjungi LamanSatu

Biografi Singkat Aisyah RA

Daftar Isi

Biografi Singkat Aisyah RA

Biodata

Nama: Aisyah binti Abu Bakar As-Siddiq r.a

Gelaran: Al-Humaira (putih kemerah-merahan)

Tempat lahir: Mekkah al-Mukarramah

Tarikh lahir: 8 tahun sebelum hijrah:614M

Nama bapa:Abu Bakar Abu Quhafah

Nama Ibu:Ruman binti Umairah b Amir

Nama suami: Muhammad b Abdullah (Rasulullah SAW)

Tarikh wafat: 17 Ramadhan tahun 58 hijrah

Tarikh perkahwinan: Bulan Syawal, tahun 10 kenabian

Umur Wafat: 67 tahun

Tempat wafat dan di Maqamkan: al-Baqi’, Madinah al-Munawwarah

Biografi Singkat Aisyah RA

Sirah

Wahyu Allah

Rasulullah Sallallahu Alaihi wa Sallam pernah bersabda,

“Aku bermimpi melihatmu dua kali atau tiga kali. Malaikat datang membawamu pada sehelai kain sutera, lalu malaikat itu berkata kepadaku, ’Ini adalah isterimu’. Lalu aku membuka kain penutup mukamu dan ternyata engkaulah orangnya”. Aisyah lantas menjawab,” Kalau hal ini dari Allah, Dia pasti akan membenarkannya” [HR Bukhari dan Muslim].

Beliaulah penyeri hidup Rasulullah selepas kewafatan Saidatina Khadijah radiallahu anha. Gaya lincahnya membuatkan Rasulullah sering terhibur. Kehidupan rumah tangga mereka dipenuhi suasana ceria, bahagia dan tenteram. Beliau amat bersungguh-sungguh dalam memupuk kasih sayang dan menarik perhatian Rasulullah. Perkara-perkara yang digemari Nabi Sallallahu Alaihi wa Sallam sangat diutamakannya. Beliau sering mencari-cari kesempatan merapatkan hubungan dengan keluarga baginda. Penampilan dirinya sentiasa dijaga agar kemas, cantik, harum dengan wangi-wangian yang disukai suaminya, Nabi Sallallahu Alaihi wa Sallam.

Namun ada perkara lain yang menyebabkan Saidatina Aisyah begitu istimewa di hati Rasulullah Sallallahu Alaihi wa Sallam sehingga membuatkan isteri-isteri baginda yang lain merasa cemburu melihat layanan istimewa baginda serta orang ramai terhadap Saidatina Aisyah yang pintar itu. Rasulullah lantas berterus terang,

“Janganlah kalian mengguris hatiku kerana Aisyah. Demi Allah, aku tidak pernah menerima wahyu ketika bersama isteri-isteri lain kecuali ketika aku bersama Aisyah.”

Tersentuh perasaan hati para ummahatul mukminin dek mendengarkan penjelasan Rasulullah. Sesalan menyelubungi hati mereka. Jika begitu sekali istimewanya Aisyah di sisi Allah Subhanahu wa Taala, mengapa pula mereka mempertikaikannya. Lantas perkara itu tidak lagi ditimbulkan setelah itu.

Biografi Singkat Aisyah RA

Kisah Cinta Rasulullah dan Aisyah

Suka saya untuk berkongsi dengan semua pembaca..kisah tentang cinta Rasulullah dengan isteri yang paling dicintainya iaitu Aishah...siapakah Aishah? beliau adalah puteri kepada Saidina Abu Bakar As Sidiq, sahabat Rasulullah...Allah memuliakannya dengan menjadikan beliau salah seorang isteri kepada manusia terbaik di dunia iaitu Muhammad s.a.w.. Aishah menduduki tempat yang istimewa dan agung di hati Rasulullah...apabila ditanya kepada Nabi s.a.w. siapakah orang yang paling dicintai.."Aisyah" jawab Nabi...

Bagaimana hebatnya kisah cinta mereka sebagai suami isteri? Jom kita hayati bersama kisah cinta mereka...

KISAH 1

Satu hari ada sekumpulan kanak-kanak masuk ke dalam masjid untuk bermain perang..lalu Rasulullah bertanya...

"Wahai Humaira..adakah kamu ingin melihat mereka?"

"Ya"..jawab Aishah..

Maka Rasulullah mendukung Aishah dan berdiri di ambang pintu..dagu Aisyah diletakkan pada bahu Rasulullah..wajah Aishah menempel pada pipi Rasulullah..

Setelah agak lama, Rasulullah bertanya..

"Adakah kamu merasa puas?"

"Belum ya Rasul" jawab Aishah...

Maka Rasulullah kembali mendukung Aishah dan selang beberapa ketika, Rasulullah bertanya lagi soalan yang sama..Aisyah masih berikan jawapan yang sama..

Sebenarnya Aisyah tidak tertarik dengan permainan kanak-kanak tadi tapi Aisyah hanya ingin agar kaum wanita dan isteri-isteri Rasulullah yang lain tahu akan keadaan dan kedudukan Aisyah di hati Rasulullah...

KISAH 2

Diriwayatkan oleh Aisyah sendiri..

"Aku tidur si samping Rasulullah..kedua kakiku mengarah ke kiblatnya.Jika Baginda sujud, Baginda menyentuh kakiku..lalu aku menarik kedua kakiku..dan ketika Baginda berdiri aku menjulurkan kakiku kembali.."

KISAH 3

Aisyah r.a bercerita..

"Waktu itu aku sedang haid..aku minum pada sebuah gelas lalu memberikannya kepada Rasulullah..lalu Baginda segera mengambilnya dan meletakkan mulutnya pada bibir gelas tempat aku meletakkan mulutku dan meminumnya.pada hari lain..aku juga sedang haid..aku mengigit daging pada tulang lalu aku berikan kepada Rasulullah...kemudian Baginda meletakkan mulutnya ditempat aku meletakkan mulutku pada tulang tersebut.."

KISAH 4

Aisyah pernah meminta Rasulullah agar berdoa untuk beliau..

"Ya Rasul, doakan lah aku"

Kemudian Rasulullah pun berdoa dengan berkata

"Ya Allah, ampunkanlah dosa Aisyah, baik dosa yang telah lalu mahupun yang akan datang, dosa yang terang mahupun yang tersembunyi.."

Aisyah ketawa gembira mendengar doa Rasulullah lalu Rasulullah bertanya..

"Ya Aisyah, adakah kamu gembira dengan doaku tadi?"

"Sudah tentu..bagaiman mungkin aku tidak bahagia dengan doamu ya Rasul" jawab Aisyah..

KISAH 5

Suatu hari Rasulullah berkata kepada Aisyah..

"Wahai Aisyah, sesungguhnya aku tahu bila kamu gembira dan bila kamu marah padaku.."

Setelah mendengar ucapan Rasulullah, Aisyah bertanya..

"bagaimana kamu boleh tahu?"

Jawab Rasulullah.."Jika kamu gembira, kamu akan berkata..tidak, Demi Tuhan yang mengutus Muhammad. Apabila kamu marah..kamu akan berkata..tidak, demi Tuhan yang mengutus Ibrahim"

Kemudian Aisyah berkata.."Memang benar, ya Rasul. Tapi demi Allah, sesungguhnya aku tidak meninggalkan diri mu wahai Rasulullah kecuali namamu sahaja.."

Meskipun Rasulullah tahu Aisyah sedang marah padanya, namun Baginda tidak membalas dengan memarahi Aisyah semula..tapi dari kata-kata Rasulullah tersebut ada kesan ingin menggoda Aisyah..Baginda ingin segera menghilangkan perkara yang boleh membuat Aisyah marah..

Sebenarnya masih banyak lagi kisah-kisah cinta yang berlaku di dalam rumahtangga Rasulullah dan isteri tercinta, Aisyah r.a..tapi saya tak mampu nak catat kesemuanya di ruangan ini..apa yang saya boleh simpulkan..Nabi s.a.w sentiasa lemah lembut ketika bercakap dengan Aisyah, merasa tenang dan bahagia jika dekat dengannya sehingga Baginda juga mengetahui perkara yang disukai dan dibenci Aisyah..

Moga-moga kita semua dapat mengambil teladan yang baik dan contoh yang baik daripada kisah Nabi junjungan..sentiasa cambahkan perasaan cinta dan kasih sayang dalam rumahtangga agar kekal bahagia hingga akhir hayat...insyaAllah...

#sumber dari buku "Aisyah R.A Isteri Pilihan"-Ahmad bin Salim Badawilan..

SAYA SANGAT CEMBURU...KERANA SAYA JUGA SAYANG DAN CINTA AKAN RASULULLAH S.A.W..

CERITA CINTA saya adalah CINTA PADA RASULULLAH...

SELAWAT DAN SALAM UNTUK BAGINDA, PARA SAHABAT DAN SELURUH KELUARGA BAGINDA ....

Biografi Singkat Aisyah RA

Rahasia di Balik Pernikahan Rasulullah dengan Siti Aisyah

SITI Aisyah binti Abu Bakar As-Shiddiq radhiyallahu ‘anhma (ra) adalah wanita yang dinikahi oleh Rasulullah Shalallahu Alaihi Wassalam (SAW) setelah Saudah bintu Zam’ah bin Qois RA ra. 

Siti Aisyah memang istimewa. Kesuciannya telah diakui Allah SWT dari atas langit ketujuh. Malaikat telah menampakkan Aisyah tiga malam berturut-turut kepada Baginda Rasul sebelum beliau menikahi Siti Aisyah.

Hal tersebut sebagaimana sabda Beliau SAW:

رأيتُك في المنام ثلاث ليال ، جاء بك الملك في سرقة من حرير، فيقول : هذه امرأتك فأكشف عن وجهك فإذا أنت فيه، فأقول : إن يك هذا من عند الله يُمضه

“Aku melihatmu (Aisyah) dalam mimpiku selama tiga malam. Malaikat datang membawamu dengan mengenakan pakaian sutra putih. Malaikat itu berkata, ‘Ini adalah istrimu’. Lalu kusingkapkan penutup wajahmu, ternyata itu adalah dirimu. Aku bergumam, ‘Seandainya mimpi ini datangnya dari Allah, pasti Dia akan menjadikannya nyata.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Pernikahan Rasulullah dengan Siti Aisyah terjadi pada bulan Syawal tahun 11 setelah kenabian, tepatnya dua tahun lima bulan setelah peristiwa hijrah serta setahun setelah pernikahan beliau SAW dengan Saudah bintu Zam’ah berlangsung.



Saat menikah dengan Rasulullah SAW, Siti Aisyah berumur 6 tahun. Hal itu berdasarkan sebuah hadis bahwasannya Aisyah berkata:

تَزَوَّجَنِي النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَأَنَا بِنْتُ سِتِّ سِنِينَ ، وبنى بي وأنا بنت تسع سنين

“Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam menikahiku ketika aku berusia 6 tahun. Dan beliau kumpul bersamaku ketika aku berusia 9 tahun.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Namun, menurut Abbas Mahmud Aqqad dalam “aṣ-Ṣiddīqah Binti aṣ-Ṣiddīq” umur Siti Aisyah ketika berbulan madu dengan Nabi tidak kurang dari 12 tahun dan tak lebih dari 15 tahun. Ini dikuatkan dengan riwayat Ibnu Sa’ad yang menerangkan bahwa Siti Aisyah dilamar pada usia 9 tahun dan bulan madu pada usia sudah baligh (15 tahun). Ketika itu, maharnya 400 dirham.

Siti Aisyah adalah satu-satunya wanita yang dinikahi Rasulullah SAW dalam keadaan masih gadis atau perawan. Dengan Siti Aisyah, hidup nabi sangat bewarna dan romantis. Bila Siti Khadijah adalah wanita dewasa yang keibuan maka sebaliknya Siti Aisyah adalah wanita muda yang energik, lincah dan cantik. Selain itu, beliau juga dikenal sebagai istri nabi yang intelektualitasnnya sangat tinggi.

Beliau termasuk sahabat yang banyak meriwayatkan hadits. Dr. Mahmud Ṭahhan dalam “Taisīr Muṣṭalah al-Hadīts” (2004: 244) menempatkannya sebagai sahabat dalam urutan keempat yang paling banyak meriwayatkan hadis. Jumlahnya: 2210. Dengan beliau Rasulullah tak memiliki anak.

Hikmah
Salah satu hikmah dari pernikahan Rasulullah SAW dengan Siti Aisyah radhiallahu ‘anha adalah menghapus anggapan orang-orang terdahulu yang menjadi norma yang berlaku di antara mereka yaitu ketika seseorang sudah bersahabat dekat, maka status mereka layaknya saudara kandung dan berlaku hukum-hukum saudara kandung.

Ketika Rasulullah hendak menikahi Aisyah, Abu Bakar sempat mempertanyakannya, karena ia merasa apakah yang demikian dihalalkan.

عن عروة أن النبي صلى الله عليه وسلم خطب عائشة إلى أبي بكر فقال له أبو بكر: إنما أنا أخوك، فقال: أنت أخي في دين الله وكتابه وهي لي حلال.

Dari Aurah, “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam datang kepada Abu Bakar untuk melamar Aisyah. Lalu Abu Bakar berkata, ‘Sesungguhnya aku ini saudaramu’. Nabi menjawab, ‘Iya, engkau saudaraku dalam agama Allah dan Kitab-Nya dan ia (anak perempuanmu) itu halal bagiku’.” (HR. Bukhari).

Rasulullah hendak memutus kesalahpahaman ini dan mengajarkan hukum yang benar yang berlaku hingga hari kiamat kelak.

Menurut Muhammad Husain Haekal dalam buku "Sejarah Hidup Muhammad", pernikahan Rasulullah dengan Siti Aisyah lebih didorong karena mereka adalah puteri sahabat dekatnya, Abu Bakar. Hal yang sama juga kemudian dilakukan dengan Hafshah Binti Umar bin Khattab ra.

“Segi inilah yang membuat Muhammad mengikatkan diri dengan kedua orang itu dengan ikatan semenda perkawinan dengan puteri-puteri mereka,” 
Kalaupun benar kata orang mengenai Aisyah serta kecintaan Nabi Muhammad kepadanya itu, maka cinta itu timbul sesudah perkawinan, bukan ketika kawin. "Gadis itu dipinangnya kepada orangtuanya tatkala ia berusia 9 tahun dan dibiarkannya dua tahun sebelum perkawinan dilangsungkan. Logika tidak akan menerima kiranya, bahwa dia sudah mencintainya dalam usia yang masih begitu kecil," "Hal ini diperkuat lagi oleh perkawinannya dengan Hafsah binti Umar yang juga bukan karena dorongan cinta berahi, dengan ayahnya sendiri sebagai saksi," ujarnya. Haekal lalu menceritakan bagaimana Umar memarahi Hafsah karena berani menentang Rasulullah, suaminya.


Biografi Singkat Aisyah RA

Sifat Cemburu

Aisyah radhiyallahu anha adalah seorang wanita pencemburu, hal ini terjadi karena begitu besar rasa cintanya kepada kekasihnya yaitu Rasulullah shalallahu alaihi wassalam.Nah, marilah kita hayati kisah baginda!

Dari Aisyah, bahwa Rasulullah SAW keluar dari rumahnya pada suatu malam. Aisyah menuturkan, “Maka aku pun menjadi cemburu kepada baginda sekiranya baginda mendatangi isteri yang lain. Kemudian beliau kembali lagi dan melihat apa yang terjadi pada diriku.

“Apakah engkau sedang cemburu?” tanya baginda.

“Apakah orang semacam aku ini tidak layak cemburu terhadap orang seperti engkau ?”

“Rupanya syaitan telah datang kepadamu”, sabda baginda.

“Apakah ada syaitan besertaku?’ tanyaku

“Tak seorangpun melainkan bersamanya ada syaitan” jawab baginda.

“Besertamu pula?” tanyaku.

“Ya, hanya saja Allah menolongku untuk mengalahkannya sehingga aku selamat”, jawab baginda.(ditakrij Muslim dan Nasa’i)

Dari Aisyah, dia berkata, “Aku tidak pernah melihat orang yang pandai masak seperti halnya Shafiyah. Suatu hari dia membuatkan makanan bagi Rasulullah SAW, yang ketika itu beliau di rumahku. Seketika itu badanku gemetar kerena rasa cemburu yang menggelegak. Lalu aku memecahkan bejana Shafiyah. Aku pun menjadi menyesal sendiri.

Aku berkata,”Wahai Rasulullah, apa tebusan atas apa yang aku lakukan ini?”

Baginda menjawab, “Bejana harus diganti dengan bejana yang sama, makanan harus diganti dengan makanan yang sama”, (ditakrij Abu Daud dan An-Nasa’i)

Dalam riwayat lain dari Anas bin Malik , dia menceritakan, Nabi SAW pernah berada disisi salah seorang isterinya. Kemudian seorang dari ummul mukminin mengirimkan satu mangkuk makanan. Lalu isteri Nabi yang berada dirumahnya memukul tangan Rasulullah sehingga mangkuk itu jatuh dan pecah.

Maka Nabi pun mengambil dan mengumpulkan makanan di dalamnya. Baginda berkata:”Ibumu cemburu, makanlah.”

Maka mereka pun segera memakannya. Sehingga baginda memberikan mangkuk yang masih utuh dari isteri dimana beliau berada, dan meninggalkan mangkuk yang telah pecah tersebut di rumah istri yang memecahkannya. (HR.Bukhari, Ahmad, Nasai dan Ibnu Majah)

Hadis senada diatas dengan beberapa tambahan, yaitu di dalam Ash-Shahih, dari hadits Humaid dari Anas Radhiyallahu anhu, dia berkata,” Ada di antara istri Nabi shalallahu alaihi wassalam yang menghadiahkan semangkuk roti dicampur kuah kepada baginda, ketika baginda berada di rumah istri beliau yang lain (Aisyah).

Aisyah menepis tangan pembantu yang membawa mangkuk, sehingga mangkuk itu pun jatuh dan pecah. Nabi SAW langsung memunguti roti itu dan meletakkan kembali diatas mangkuk, seraya berkata, “Makanlah. Ibu kalian sedang cemburu.”

Setelah itu baginda menunggu mangkuk pengganti dan memberikan mangkuk yang pecah itu kepada Aisyah”.(diriwayatkan oleh Bukhari, Tirmidzi, Ahmad, Abu Daud dan Nasa’i)

Begitupula kecemburuan Aisyah terhadap Shafiyah. Tatkala Rasulullah tiba di Madinah bersama Shafiyah yang telah dinikahinya, dan beliau berbulan madu bersamanya ditengah jalan, maka Aisyah berkata, “Aku menyamar lalu keluar untuk melihat.

Namun baginda mengenaliku. Baginda hendak menghampiriku, namun aku berbalik dan mempercepat langkah kaki. Namun baginda dapat menyusul lalu menahanku, seraya bertanya,”Bagaimana pendapatmu tentang dia?”

Aku menjawab, “Dia adalah wanita Yahudi di tengah para wanita yang menjadi tawanan” (ditakrij Ibnu Majah).

Aisyah Radhiyallahu anha pernah berkata, “Aku tidak pernah cemburu terhadap wanita seperti kecemburuanku terhadap Khadijah, karena Nabi SAW seringkali menyebut namanya.

Suatu hari baginda juga menyebut namanya, lalu aku berkata, “Apa yang engkau lakukan terhadap wanita tua yang merah kedua sudut mulutnya? Padahal Allah telah memberikan ganti yang lebih baik darinya kepadamu”.

Beliau bersabda, “Demi Allah, Allah tidak memberikan ganti yang lebih baik darinya kepadaku” (Diriwayatkan Bukhari)

Biografi Singkat Aisyah RA

Sifat Mulia

Bersungguh-sungguh menuntut ilmu:
Sejak kecil/zaman kanak-kanak menunjukkan minat yg dalam terhadap ilmu

Dermawan:
Sanggup menjual barang keperluannya semata-maat membantu orang lain.

Taat dan tegas:
Taat dan patuh kepada ibu bapa dan suami.Tegas dan berani menegakkan kebenaran.

Sabar Cekal dan Tabah:
Tidak penah mengeluh walau menempuh pelbagai cabaran. Cekal dan tabah dalam menghadapi dugaan seperti fitnah dalam peristiwa “HadithulIfqun”

Biografi Singkat Aisyah RA

Kisah malunya Saidatina Aisyah r.a

Saidatina Aisyah r.a. telah terpilih untuk mengikuti Rasulullah saw dalam satu rombongan perjalanan..

Dalam satu perhentian beliau telah keluar dari tempat duduknya iaitu kenderaan bertutup yang diangkat oleh beberapa lelaki..

Rombongan itu memulakan kembali perjalanan tanpa menyedari Saidatina Aisyah r.a. tidak berada dalam kenderaan itu..

Yang mana ini menunjukan Saidatina Aisyah TIDAK BERBUAL-BUAL dengan lelaki-lelaki yang ditugaskan untuk membawa kenderaan itu..

Tenangnya Saidatina Aisyah r.a. yang yakin pada ALLAH membuatkannya terus menunggu ditempat beliau ditinggalkan kerana yakin Rasulullah saw. akan kembali..

Bilamana datangnya seorang sahabat Rasulullah saw yang ditugaskan untuk menjadi orang yang berjalan terkemudian dalam rombongan itu dan terlihat Saidatina Aisyah r.a...

Lantas Saidatina Aisyah r.a. BERPALING dan MENUTUP WAJAHNYA dari dilihat oleh sahabat Rasulullah saw itu..

Malunya dan betapa menjaganya Saidatina Aisyah r.a. terhadap LELAKI BUKAN MAHRAMNYA walaupun lelaki itu adalah sahabat kepada Rasulullah saw yakni suaminya..

Moga kalian dapat mencontohi Saidatina Aisyah r.a. dengan TIDAK MUDAH membiarkan lelaki bukan mahram MELIHAT dan BERBUAL-BUAL(apatah lagi bermesra) tanpa keperluan..

Biografi Singkat Aisyah RA

Kisah Saidatina Aisyah R.a. Difitnah

Diriwayatkan oleh Imam Muslim rahimahullah didalam kitabnya, Sahih Muslim bahawa Saidatina Aisyah r.a isteri Nabi s.a.w katanya:

Apabila Rasulullah s.a.w ingin musafir, baginda biasanya mengadakan undian di kalangan isteri-isterinya. Sesiapa yang bernasib baik dialah yang akan keluar bersama Rasulullah s.a.w.

Saidatina Aisyah berkata Rasulullah s.a.w membuat undian di kalangan kami untuk memilih siapakah yang akan turut serta ke medan perang. Tanpa diduga undi akulah yang berjaya. Lalu aku keluar bersama Rasulullah s.a.w. Peristiwa ini berlaku selepas turunnya ayat hijab. Aku dibawa dalam Haudaj (sebuah bilik kecil untuk perempuan yang diletakkan di atas unta). Bilik inilah aku ditempatkan selama berada di sana.

Setelah Rasulullah s.a.w selesai berperang, kami terus pulang. Kami berhenti rehat buat seketika di suatu tempat yang berhampiran dengan Madinah. Sebaik sahaja tiba waktu malam kami diminta supaya meneruskan perjalanan. Pada waktu yang sama aku bangkit dan berjalan jauh dari pasukan tentera. Apabila selesai membuang air besar aku kembali ke tempat kelengkapan perjalanan. Ketika aku menyentuh dadaku mencari kalung, ternyata kalungku yang diperbuat dari manik Zafar (berasal dari Zafar, Yaman) hilang.

Aku kembali lagi ke tempat tadi mencari kalungku sehingga aku ditinggalkan dalam keadaan tersebut. Sementara itu beberapa orang lelaki yang ditugaskan membawaku mengangkat Haudaj ke atas unta yang aku tunggangi kemudian terus pulang. Pada sangkaan mereka aku berada di dalamnya. Saidatina Aisyah berkata : Wanita pada waktu itu semuanya ringan-ringan, tidak terlalu tinggi dan tidak pula terlalu gemuk kerana mereka hanya memakan sedikit makanan menyebabkan para sahabat tidak terasa berat ketika membawa serta mengangkat Haudaj. Apatah lagi aku pada waktu itu seorang gadis.

Mereka membangkitkan unta dan terus berjalan. Sebaik sahaja mereka bertolak aku bertemu kalung yang kehilangan tadi. Aku pergi ke tempat perhentian mereka semasa berperang, namun tidak seorang pun yang ada di sana. Lalu aku kembali ke tempat perhentianku dengan harapan mereka sedar kehilanganku dan kembali mencariku. Ketika berada di tempatku, aku terasa mengantuk dan terus tertidur. Kebetulan Safuan bin Al-Muattal As-Sulami Az-Zakwani telah ditinggalkan oleh pasukan tentera supaya berangkat pada awal malam sehinggalah dia sampai ke tempatku pada pagi tersebut.

Dalam kesamaran dia terlihat seorang manusia sedang tidur. Dia menghampiriku dan didapati aku yang tidur di situ. Dia mengenaliku kerana pernah melihat aku sebelum hijab diwajibkan kepadaku. Aku tersedar oleh ucapannya :

إِنَّا لِلَّهِ وَ إِنَّا إِلَيْهِ رَاجِعُونَ

ketika dia mengetahui bahawa aku tidur di situ. Aku segera menutup wajahku dengan kain tudung. Demi Allah! Dia tidak bercakap dengan aku dan aku juga tidak mendengar kata-katanya walaupun sepatah selain ucapannya :

إِنَّا لِلَّهِ وَ إِنَّا إِلَيْهِ رَاجِعُونَ

sehinggalah dia meminta aku menunggang untanya. Tanpa membuang masa aku terima pelawaannya dan terus naik dengan berpijak di tangannya, lalu beredar dalam keadaan dia menarik unta sehinggalah kami berjaya mendapatkan pasukan tentera yang sedang berhenti rehat kerana panas terik.

Celakalah penuduhku dan orang yang tetap dengan keangkuhannya iaitu Abdullah bin Ubai bin Salul. Setelah sampai di Madinah, aku jatuh sakit di Madinah selama sebulan setelah ku kembali. Sementara itu orang ramai sedang menyebarkan fitnah daripada pereka cerita bohong tetapi aku sendiri tidak mengetahuinya. Aku mula resah setelah Rasulullah s.a.w kelihatan berubah malah aku tidak lagi merasakan kelembutan Rasulullah s.a.w yang biasanya aku rasakan ketika aku sakit. Rasulullah s.a.w cuma masuk mengucapkan salam kemudian bertanya: Bagaimana keadaanmu? Suasana ini menyebabkan aku semakin gelisah kerana bagiku, aku tidak melakukan keburukan.

Setelah penyakitku beransur sembuh, aku keluar bersama Ummu Mistah ke tempat buang air besar. Ianya adalah tempat yang biasa kami kunjungi untuk membuang air besar dan kami hanya keluar pada waktu malam. Keadaan ini berterusan sehinggalah kami membina tandas berhampiran dengan rumah kami. Kamilah orang arab yang pertama membina tandas untuk bersuci. Akhirnya kami merasa terganggu dengan tandas tersebut yang dibina berhampiran dengan rumah kami.

Suatu hari aku keluar bersama Ummu Mistah binti Abu Ruhmi bin Al-Muttalib bin Abdul Manaf. Ibunya adalah puteri Sakhrin bin Amir ibu saudara Abu Bakar As-Siddiq r.a, anaknya bernama Mistah bin Usaasah bin Abbad bin Al-Muttalib. Setelah kami selesai buang air besar aku berjumpa dengan anak perempuan Abu Ruhmi berhampiran rumahku. Tiba-tiba Ummu Mistah terpijak pakaiannya lalu melatah sambil berkata : Celaka Mistah! Aku berkata kepadanya : Apakah engkau mencela seorang lelaki yang syahid dalam peperangan Badar. Dia menjawab : Wahai Saidatina Aisyah, tidakkah engkau mendengar apa yang dia katakan? Aku menjawab : Tidak, apakah yang dia katakan? Lantas Ummu Mistah menceritakan kepada aku tuduhan pembuat cerita bohong.

Mendengar cerita itu, sakitku bertambah kuat. Setelah sampai di rumah Rasulullah s.a.w masuk menjengukku. Baginda mengucapkan salam kemudian bertanya: Bagaimana keadaanmu? Aku menjawab : Apakah engkau izinkan aku berjumpa dua orang tuaku? Pada saat itu aku ingin kepastian tentang berita tersebut dari dua orang tuaku. Selepas mendapat keizinan daripada Rasulullah s.a.w, aku segera pulang ke rumah orang tuaku. Sebaik sahaja sampai di sana, aku bertanya ibuku : Mak, apakah cerita yang disebarkan oleh orang ramai mengenai diriku? Ibuku menjawab : Wahai anakku! Tabahkanlah hatimu! Demi Allah berapa orang sahaja wanita cantik berada di samping suami yang menyayanginya dan mempunyai beberapa orang madu tidak difitnahkan, bahkan ramai yang dilontarkan fitnah terhadapnya. Aku berkata : Maha suci Allah s.w.t! Apakah sampai begitu sekali orang ramai memfitnah ku?

Aku terus menangis pada malam tersebut dan tidak lagi mampu menahan air mata. Aku tidak dapat tidur sehingga pada pagi keesokannya, aku masih lagi dalam keadaan demikian. Setelah beberapa ketika Rasulullah s.a.w memanggil Ali bin Abi Talib dan Usamah bin Zaid untuk membincangkan perceraian dengan isterinya. Ketika itu wahyu tidak diturunkan. Usamah bin Zaid memberi pertimbangan kepada Rasulullah s.a.w tentang penjagaan Allah terhadap isteri baginda dan kemesraan Nabi terhadap mereka sambil berkata: Wahai Rasulullah! Mereka adalah keluargamu. Kami cuma mengetahui apa yang baik. Manakala Ali bin Abi Talib pula berkata: Allah tidak menyulitkan kamu malah wanita selain daripadanya masih ramai.

Jika engkau bertanyakan pembantu rumah pun, tentu dia akan memberikan keterangan yang betul. Saidatina Aisyah berkata : Lantas Rasulullah s.a.w memanggil Barirah (pembantu rumah) dan bertanya: Wahai Barirah! Apakah engkau pernah melihat sesuatu yang meragukan tentang Aisyah? Barirah menjawab: Demi Allah yang mengutusmu membawa kebenaran. Sekiranya aku melihat sesuatu padanya, nescaya aku tidak akan menyembunyikannya. Dia tidak lebih dari seorang gadis muda yang sering tertidur di samping adunan roti keluarganya sehinggalah binatang ternakan seperti ayam dan burung datang memakannya.

Saidatina Aisyah berkata: Kemudian Rasulullah s.a.w berdiri di atas mimbar meminta pertolongan untuk membersihkan segala fitnah yang dilontarkan oleh Abdullah bin Ubai bin Salul. Saidatina Aisyah berkata lagi : Rasulullah s.a.w bersabda semasa berkhutbah : Wahai kaum Muslimin! Siapakah yang ingin menolongku dari orang yang sanggup melukai hati keluargaku? Demi Allah! Apa yang aku ketahui hanyalah kebaikan. Beberapa orang telah menyebut tentang seorang lelaki yang aku ketahui bahawa dia seorang yang baik. Dia tidak pernah masuk berjumpa isteriku kecuali bersamaku. Lalu Saad bin Muaz Al-Ansariy bangun berkata : Aku yang akan menolongmu daripada orang itu wahai Rasulullah. Jika dia daripada golongan Aus aku akan memenggal lehernya dan sekiranya dia dari kalangan saudara kami daripada golongan Khazraj, perintahkanlah aku nescaya aku akan melaksanakan segala perintahmu itu.

Saidatina Aisyah berkata: Mendengar kata-kata tersebut lantas Saad bin Ubadah bangun. Dia adalah penghulu golongan Khazraj, seorang yang soleh tetapi kadang-kadang dia cepat radang kerana bongkak. Dia menjawab kepada Saad bin Muaz : Engkau bohong! Demi Allah engkau tidak dapat membunuhnya dan tidak mampu untuk membunuhnya! Lalu Usaid bin Hudair sepupu Saad bin Muaz bangun menjawab kepada Saad bin Ubadah : Engkau bohong! Demi Allah, kami akan membunuhnya. Engkau seorang munafik yang membela orang-orang munafik. Maka terjadilah pertengkaran hebat antara golongan Aus dan Khazraj, sehingga mereka hampir membunuh antara satu sama lain.

Rasulullah s.a.w masih tetap berdiri di atas mimbar. Rasulullah s.a.w tidak henti-henti menenangkan mereka sehinggalah mereka terdiam kerana melihat Rasulullah s.a.w diam. Saidatina Aisyah berkata: Melihat keadaan itu aku menangis sepanjang hari. Air mataku tidak berhenti mengalir dan aku tidak dapat tidur sehinggalah pada malam berikutnya. Dua ibu bapaku menganggap tangisanku itu boleh membawa kepada terbelahnya jantungku. Ketika ibu bapaku menunggu aku, seorang perempuan Ansar datang meminta izin menemuiku. Setelah aku mengizinkannya, dia terus masuk lalu duduk sambil menangis.

Saidatina Aisyah berkata: Ketika itu Rasulullah s.a.w masuk memberi salam, lalu duduk bersama aku. Saidatina Aisyah berkata: Baginda tidak pernah berbuat demikian sejak berlakunya fitnah terhadapku sebulan yang lalu. Wahyu juga tidak diturunkan kepada baginda mengenai keadaanku. Saidatina Aisyah berkata: Rasulullah s.a.w mengucapkan Dua Kalimah Syahadah ketika duduk kemudian bersabda: Wahai Aisyah! Aku ketahui berbagai cerita telah diperkatakan tentang dirimu. Jika engkau memang tidak bersalah, Allah pasti tidak akan menyalahkan kamu. Tetapi seandainya engkau bersalah, pohonlah keampunan daripada Allah dan bertaubatlah kepada-Nya kerana sesungguhnya apabila seorang hamba mengaku berdosa, kemudian bertaubat nescaya Allah pasti akan menerima taubatnya.

Saidatina Aisyah berkata: Sebaik sahaja Rasulullah s.a.w selesai bersabda, aku bertambah sedih sehingga tidak terasa air mataku menitis. Aku berkata kepada ayahku: Jelaskanlah kepada Rasulullah s.a.w mengenai apa yang baginda katakan. Ayahku menjawab: Demi Allah! Aku tidak tahu apa yang harus dijelaskan kepada Rasulullah s.a.w. Kemudian aku berkata kepada ibuku: Jelaskanlah kepada Rasulullah s.a.w. Ibuku juga menjawab: Demi Allah! Aku tidak tahu apa yang harus dijelaskan kepada Rasulullah s.a.w. Lalu aku berkata: Aku adalah seorang gadis muda. Aku tidak banyak membaca Al-Quran. Demi Allah! Aku tahu bahawa kalian telah mendengar semuanya itu sehingga tetap bersemadi di hati kalian, malah kalian mempercayainya. Jika aku katakan kepada kalian bahawa aku tidak bersalah, Allahlah yang mengetahui bahawa aku tidak bersalah, tetapi kalian tetap tidak mempercayaiku. Begitu juga sekiranya aku mengakui melakukan kesalahan, Allahlah yang mengetahui bahawa aku tidak bersalah dan kalian tentu akan mempercayaiku. Demi Allah, aku tidak mempunyai contoh yang tepat untuk aku dan kalian kecuali kata-kata yang disebut oleh ayah Nabi Yusuf a.s:

فَصَبْرٌ جَمِيلٌ وَاللَّهُ الْمُسْتَعَانُ عَلَى مَا تَصِفُونَ

Yang bermaksud: Kalau begitu bersabarlah aku dengan sebaik-baiknya dan Allah jualah yang dipohonkan pertolongan mengenai apa yang kamu katakan itu.

Saidatina Aisyah berkata: Kemudian aku beredar lalu berbaring di tempat tidurku. Saidatina Aisyah berkata: Demi Allah! Pada saat itu aku yakin diriku tidak bersalah dan Allah akan menunjukkan bahawa aku tidak bersalah. Tetapi demi Allah! Aku tidak menyangka bahawa wahyu akan diturunkan tentang permasalahanku kerana persoalanku adalah terlalu remeh untuk difirmankan oleh Allah s.w.t. Namun begitu aku mengharapkan agar Rasulullah s.a.w melihat dalam mimpinya bahawa Allah s.w.t membersihkan aku dari fitnah itu. Saidatina Aisyah berkata: Demi Allah! Rasulullah s.a.w tidak beredar dari tempat duduk baginda dan tidak ada seorangpun di kalangan keluarga kami keluar. Apabila Allah s.w.t menurunkan wahyu kepada Nabi-Nya, baginda kelihatan berubah. Baginda duduk membongkok sambil berpeluh bagaikan mutiara pada musim sejuk kerana beratnya menerima firman Allah s.w.t yang diturunkan kepada baginda.

Saidatina Aisyah berkata: Setelah itu Rasulullah s.a.w terus ketawa. Ucapan pertama baginda selepas menerima wahyu tersebut ialah sabdanya: Bergembiralah, wahai Aisyah! Sesungguhnya Allah s.w.t telah membersihkan kamu! Lalu ibuku berkata kepadaku: Bangunlah berjumpa Rasulullah s.a.w. Aku menjawab: Demi Allah! Aku tidak akan bangun berjumpa baginda. Aku hanya akan memuji kepada Allah s.w.t kerana Dialah yang menurunkan ayat Al-Quran menyatakan kebersihanku. Lalu Allah s.w.t menurunkan ayat :

إِنَّ الَّذِينَ جَاءُوا بِالْإِفْكِ عُصْبَةٌ مِنْكُمْ

Yang bermaksud: (Sesungguhnya orang-orang yang membawa berita yang amat dusta itu ialah segolongan dari kalangan kamu) sebanyak sepuluh ayat. Allah s.w.t menurunkan ayat-ayat tersebut yang menyatakan kebersihanku.

Saidatina Aisyah berkata: Lalu Sayidina Abu Bakar orang yang selalu memberi nafkah kepada Mistah kerana dia adalah salah seorang daripada kaum keluarga Abu Bakar dan seorang miskin berkata: Demi Allah! Aku tidak akan memberikan nafkah kepadanya lagi selepas dia memfitnahkan Saidatina Aisyah r.a. Sebagai teguran terhadap tindakan itu Allah s.w.t menurunkan ayat :

...وَلَا يَأْتَلِ أُولُوا الْفَضْلِ مِنْكُمْ وَالسَّعَةِ أَنْ يُؤْتُوا أُولِي الْقُرْبَى

sehingga ayat..

O أَنْ يَغْفِرَ اللَّهُ لَكُمْ..

Yang bermaksud: Dan janganlah orang-orang yang berharta serta lapang hidupnya di antara kamu bersumpah tidak mahu lagi memberi bantuan kepada kaum keluarga sehinggalah kepada firman Allah s.w.t yang bermaksud: Tidakkah kamu suka supaya Allah mengampunkan dosa kamu. Hibban bin Musa berkata: Abdullah bin Al-Mubarak menyebut: Inilah ayat yang paling aku harapkan dalam Kitab Allah. Abu Bakar berkata: Demi Allah! Memang aku inginkan keampunan Allah s.w.t. Lalu Abu Bakar kembali memberikan nafkah kepada Mistah sebagaimana biasa dan berkata: Aku tidak akan berhenti memberi nafkah kepadanya.

Saidatina Aisyah berkata: Rasulullah s.a.w pernah bertanya Zainab binti Jahsyin isteri Nabi s.a.w tentang masalahku: Apakah yang engkau ketahui atau apakah pendapatmu? Zainab menjawab: Wahai Rasulullah! Aku selalu menjaga pendengaran dan penglihatanku. Demi Allah! Apa yang aku ketahui hanyalah kebaikan. Saidatina Aisyah berkata: Dialah dari kalangan isteri-isteri Nabi s.a.w yang membanggakan aku. Allah s.w.t mengurniakan kepadanya sifat warak berbanding dengan saudara perempuannya iaitu Hamnah binti Jahsyin yang turut serta menyebarkan fitnah. Maka celakalah dia bersama orang-orang yang celaka!

Nombor Hadis Dalam Sahih Muslim [Dalam Bahasa Arab sahaja]: 4974

Biografi Singkat Aisyah RA

Kisah Sedih Saidatina Aisyah RA

Daripada Aisyah r.a., beliau berkata (menceritakan) bahawa Rasulullah s.a.w. apabila ingin keluar (bermusafir), baginda akan membuat undian di kalangan isteri-isterinya. Maka sesiapa yang keluar undiannya, maka dialah yang akan keluar bersama dengan Rasulullah s.a.w.. Satu kali, ketika baginda ingin keluar dalam satu peperangan[2], aku berjaya mencabut undian, (dan akulah yang boleh pergi bersama Rasulullah s.a.w.). Lalu aku pun keluar bersama baginda dan musafir ini berlaku setelah turunnya ayat hijab (larangan lelaki daripada melihat kepada perempuan, kerana sebelum ini tidaklah dilarang). Aku dibawa dengan haudaj ( tempat yang biasanya diletakkan perempuan di dalamnya dan ia diikat di atas belakang unta) dan aku diletakan di situ. Lalu kami keluar (bersama Rasulullah s.a.w. dan para sahabat panglima perang baginda) sehinggalah apabila selesai peperangan, dan kami pun balik ke Madinah.

Perjalanan Pulang
Dan pada satu malam, setelah hampir dengan Madinah, ( kami berhenti rehat), dimaklumkan bahawa (rombongan) kita akan bergerak (pulang). Tatkala mereka sibuk saling memberitahu untuk bergerak, aku pula berjalan (berseorangan) pergi berjauhan dengan para tentera (untuk qada hajat). Setelah aku selesai, aku pun kembali, tiba-tiba aku dapati manik-manik Azfar[3] rantai leherku telah putus (dan hilang). Lalu aku pun pergi sekali lagi ke situ untuk mencari rantaiku itu. Dan kumpulan yang berjalan bersamaku pun mula mengangkat haudajku, dan mereka pun mula mengenderai unta yang ku naiki. Mereka menyangka aku sudahpun berada di dalamnya. Dan kaum wanita pada masa itu (biasanya) kurus-kurus, tidaklah berat dengan lemak, kerana mereka sentiasa makan sedikit sahaja.

Kerana itulah mereka tidak perasan (ketiadaanku) semasa mereka mengangkatkan haudaj tersebut. (Tambahan lagi) aku hanyalah seorang budak. Mereka pun menggerakkan unta dan mula berjalan. Setelah para tentera meneruskan perjalanan, aku pun jumpai rantaiku itu. Setelah aku menjumpainya, aku pun kembali pergi ke tempat tentera tadi, dan aku dapati mereka semua sudah berangkat. Tidak ada seorangpun yang memanggilku dan tidak ada seorang pun yang akan menyahut panggilanku. Lalu aku pun duduk berada di kawasanku tadi (tempat untaku dan haudaj) dengan harapan bahawa mereka akan perasan ketiadaanku dan mereka akan kembali menemuiku. Tatkala aku berada di situ keseorangan, aku terasa terlalu mengantuk, lalu aku pun tertidur.

Safwan bin Muattal Mengambil Aisyah Dan Bermulanya Fitnah
Safwan bin Muattal as-Sulami az-Zakwani[4] pula merupakan askar yang terlewat dan berjalan di belakang para tentera. Dan tatkala beliau sampai di kawasanku, beliau nampak bayangan orang yang sedang tidur, lalu dia pun datang, dan setelah melihatku dia mengenaliku. Ini kerana dia pernah melihatku sebelum turunnya suruhan berhijab. Setelah beliau cam diriku, beliau (terkejut seraya) mengucapkan istirja’ (Inna lillahi Wa Inna Ilaihi Raji’un) dan aku terjaga (dari tidurku) kerana mendengar istirja’nya itu. Lalu aku segera menutup mukaku dengan kain penutup mukaku. Demi Allah, dia tidak bercakap denganku walau sepatah dan aku pula tidak mendengar satu kalimah pun (dari mulutnya), kecuali kata-kata istirja’nya sahaja. Lalu beliaupun menarik untanya mendekatiku dan mendudukkannya (untuk menyenangku naik tanpa perlu menyentuhku), dan aku pun naik (menunggangnya). Safwan pun mula berjalan (kaki) mengheret untanya sehinggalah kami sampai di kawasan perhentian tentera di waktu panas terik matahari.

(Aisyah meneruskan ceritanya lagi dengan katanya): Lalu dengan sebab itu binasalah orang yang binasa (dengan menyebarkan fitnah bahawa aku berzina dengan Safwan) dan orang yang mengepalai fitnah besar ini ialah Abdullah bin Ubai bin Salul.

Aisyah Ditimpa Demam Setelah Sampai Di Madinah
Setelah aku sampai di Madinah, aku ditimpa demam selama sebulan, dan orang ramai pula heboh dengan cerita yang dibawa oleh pendusta-pendusta itu, dan aku pula sedikitpun tidak mengetahui fitnah tersebut. (Semasa demam itu, Aisyah berada di rumah Rasulullah s.a.w. dan dijaga oleh emaknya). Cuma yang menghairankan aku ialah semasa demamku ini, aku tidak melihat lemah lembut Rasulullah s.a.w. (sikap kebiasaan baginda). Baginda hanya masuk menjengokku, memberi salam dan bertanya khabar sahaja, dan kemudian baginda akan beredar. Itu sahaja yang menghairankanku.

Aisyah Mula Mengetahui Fitnah
Dan aku sedikit pun tidak mengetahui fitnah tersebut, sehingalah aku beransur sembuh (belum sembuh sepenuhnya) aku keluar bersama Ummu Mistah menuju ke Manasi’ iaitu (tempat yang biasa digunakan untuk qada hajat). Dan biasanya (orang pada masa itu) tidak datang ke situ kecuali pada sebelah malam, dan cerita ini sebelum adanya tandas berdekatan dengan rumah. Kami pada masa itu samalah seperti orang arab kuno dulu yang keluar qada hajat jauh dari kawasan rumah dan tidak suka disediakan tandas di kawasan rumah. Lalu aku keluar bersama Ummu Mistah dan dia ialah anak perempuan Abu Ruham bin Abd Manaf, dan emaknya pula ialah anak perempuan Sohkr bin Amir iaitu (emaknya adalah) emak saudara Abu Bakar. Anaknya pula ialah Mistah bin Usasah. Setelah sampai ke situ, Ummu Mistah terjatuh dan dia berkata: Celaka Mistah. Lalu aku berkata: Alangkah buruknya perkataanmu. Adakah kamu ingin mencela orang yang pernah masuk perang Badar? Dia menjawab: Aduhai Aisyah! Adakah kamu tidak mengetahui apa yang dia telah katakan? Aku menjawab: apa pula yang dia sudah katakana? Lalu dia mula menceritakan fitnah yang dilemparkan kepadaku oleh para pendusta itu. Dan bertambah buruk pula demamku dengan sebab cerita yang aku baru dengar itu.

Aisyah Meminta Keizinan Untuk Kembali Ke Rumah Orang Tuanya
Setelah aku pulang ke rumah, dan Rasulullah s.a.w. masuk menjengukku. Baginda memberi salam dan bertanya khabar, aku berkata: Adakah kamu izinkan aku kalau aku ingin pulang ke rumah kedua ibu bapaku? Sebenarnya aku meminta demikian untuk mencari kepastian daripada kedua ibu bapaku mengenai fitnah tersebut. Lalu Rasulullah s.a.w. izinkanku. Setelah aku sampai ke rumah orang tuaku, aku bertanya ibuku: Wahai ibu, apakah yang orang ramai sedang perkatakan? Ibuku menjawab: (dia sudahpun mengetahui tentang fitnah tersebut) Wahai anak kesayanganu, sabarlah dan janganlah benda ini menyusahkanmu. Mana-mana perempuan cantik yang bermadu, dan dia pula disukai oleh suaminya, sudah tentu ramai orang akan mengatanya. Aku menjawab: Subhanallah. Adakah orang ramai sudah bercakap tentangnya? Air mataku pada malam itu tidak putus-putus dan aku tidak mampu tidur kerana menangis sampai ke pagi.

Rasulullah s.a.w. Berbincang Dengan Para Sahabat Mengenai Aisyah
Rasulullah s.a.w. pula memanggil Ali bin Abu Talib dan Usamah bin Zaid untuk membincangkan mengenai (buruk baik jika baginda) menceraikan isteri baginda. Ini kerana lambatnya turun wahyu dalam masalah ini. Usamah bin Zaid menyatakan pendapatnya berdasarkan apa yang beliau tahu mengenai kebaikan ahli keluarga Rasulullah dan beliau menganggap bahawa sebenarnya keluarga baginda bebas daripada tuduhan tersebut. Beliau berkata: Kami tdak mengetahui tentang keluargamu wahai Rasulullah melainkan yang baik sahaja.

Ali pula (untuk menghilangkan keresahan baginda dengan fitnah tersebut) berkata: Wahai Rasulullah, Allah sesekali tidak akan menyempitkanmu, ramai lagi wanita selain Aisyah. Dan jika kamu bertanya jariahnya (khadam perempuan Aisyah) nescaya dia akan bercakap benar denganmu. Rasulullah s.a.w. pun memanggil Barirah (khadam Aisyah) dan baginda bersabda bertanya: Wahai Barirah, adakah sesuatu yang kamu ragui mengenai Aisyah? Barirah menjawab: Tidak. Demi Allah yang mengutuskanmu dengan kebenaran, aku tidak pernah melihat pada Aisyah satu perkara pun yang meragukanku. Cumanya aku menganggap beliau adalah seorang budak yang masih mentah yang boleh tertidur ketika menjaga tepung keluarganya, lalu datanglah binatang yang memakannya[5]. (Maksud Barirah ialah Aisyah sedikit pun tak terlintas melakukan perkara seperti yang disebut oleh para penyebar fitnah itu).

Rasulullah s.a.w. Terasa Dengan Fitnah Tersebut
Lalu Rasulullah s.a.w. bangun pada masa itu menuntut bela untukku terhadap Abdullah bin Ubai bin Salul. Baginda bersabda: siapakah di kalangan kamu yang ingin menolong menuntut bela bagiku terhadap seorang lelaki yang telah sampai kepadaku kejahatannya terhadap isteriku? Demi Allah, aku tidak mengetahui tentang isteriku kecuali perkara yang baik. Dan mereka juga (para pendusta) menyebut seorang lelaki yang aku tidak mengetahui mengenainya melainkan kebaikan sahaja[6]. Dan dia tidak pernah masuk kepada isteriku melainkan dengan bersamaku.

Aus Dan Khazraj Bertengkar Di Hadapan Rasulullah s.a.w.
Lalu bangunlah Saad bin Muaz, iaitu seorang Ansar dan berkata: Wahai Rasulullah, aku sanggup menuntut bela untukmu. Kalaulah dia di kalangan orang Aus, aku akan penggal lehernya, dan jika di kalangan saudara kami orang Khazraj, kamu suruh saja kami, nescaya kami akan laksanakannya. Lalu bangunlah Saad bin Ubadah, dan beliau merupakan ketua kaum Khazraj, dan beliau sebelumnya merupakan seorang yang soleh, tetapi semangat perkaumannya menyebabkan dia berkata kepada Saad: kamu berdusta, Demi Allah. kamu tidak akan membunuhnya (kaummu) dan kamu tidak akan mampu membunuhnya.

Lalu anak saudara Saad bin Muaz, iaitu Usaid bin Khudair bangun dan berkata kepada Saad bin Ubadah: Demi Allah, kamulah sebenarnya yang berdusta. Kami pasti akan membunuhnya. Sesungguhnya kamu adalah orang munafiq yang berhujah untuk kaum munafiqin (ini kerana Abdullah bin Ubai adalah dari kalangan kaum Khaazraj). Lalu kaum Aus dan Khazraj saling bangun membantu kaum masing sehingga hampir berlaku peperangan. Sedangkan Rasulullah s.a.w. pada masa itu berdiri di atas minbar. Dan baginda pun mula menenangkan mereka sehinggalah mereka semua diam, barulah baginda berhenti.

Kesedihan Aisyah
Aisyah berkata: sejak daripada hari itu, air mataku mencurah-curah tidak putus dan aku berjaga sepanjang malam. Akhirnya kedua ibu bapaku berada bersamaku sentiasa. Dan sememangnya aku telah mengangis selama sehari dua malam tak putus dengan air mata dan berjaga sepanjang malam, sehingga mereka berdua menyangka bahawa ia akan merosakkan jantungku. Tatkala mereka berdua berada bersamaku, dan aku pula masih lagi menagis, tiba-tiba datanglah seorang perempuan Ansar meminta izin untuk berjumpaku, lalu aku benarkan dia masuk berjumpaku. Lalu dia masuk dan duduk menangis bersamaku.

Rasulullah s.a.w. Bertanya Aisyah Tentang Cerita Orang Ramai
Ketika itu, tiba-tiba Rasulullah s.a.w. masuk dan baginda memberi salam dan duduk. Sebelum ini, baginda tidak pernah duduk di sisiku sejak tersebarnya fitnah tersebut. Dan sudah berlalu sebulan, tidak ada satu wahyu pun yang turun mengenaiku. Kemudian Rasulullah s.a.w. memulakan kata-katanya dengan pujian kepada Allah dan ucapan syahadah, lalu baginda bersabda: Wahai Aisyah, telah sampai kepadaku berita tentangmu begini-begini. Kalaulah kamu memang tidak melakukannya, nescaya Allah akan membebaskan kamu, dan jika kamu telah melakukan dosa, istighfarlah kepada Allah dan bertaubatlah kepadaNya. Sesungguhnya seorang hamba bila dia mengakui dengan dosanya, dan bertaubat memohon keampunan daripada Allah, nescaya Allah akan mengampunkannya.

Jawapan Aisyah Terhadap Soalan Rasulullah s.a.w.
Setelah Rasulullah s.a.w. selesai kata-katanya, air mataku terhenti, dan aku tidak merasakannya walaupun setitik. Aku berkata kepada ayahku (Abu Bakar): jawablah apa yang dikatakan oleh Rasulullah. Dia menjawab: Demi Allah, aku tidak mengetahui apakah yang boleh aku katakan kepada Rasulullah s.a.w. Lalu aku berkata kepada ibuku: Jawablah kata-kata Rasulullah s.a.w. Dia juga menjawab perkataan yang sama: Demi Allah, aku tidak mengetahui apakah yang boleh aku katakana kepada Rasulullah s.a.w. Lalu aku sendiri bercakap, sedangkan aku masih lagi seorang pemudi yang mentah dan aku tidaklah mengahafal banyak ayat suci al-Qur’an. Aku berkata: sesungguhnya demi Allah, aku memang dah mengetahui bahawa kamu semua telah mendengar cerita ini, dan cerita ini dah pun berada di jiwa kamu semua, dan kamu semua mempercayainya.

Kalaulah aku berkata yang aku ini tidak bersalah –Dan Allah sahaja yang mengetahui bahwa aku tidaklah bersalah- kamu semua tidak akan mempercayaiku. Dan jika aku mengakui -sedangkan Allah mengetahui bahawa aku tidaklah bersalah- tentulah kamu semua mempercayainya. Demi Allah, tidak ada umpama bagiku melainkan seperti perkataan ayah Nabi Yusuf (dalam riwayat yang lain, Aisyah tercari-cari nama ayah Nabi Yusof, iaitu Nabi Yaaqub, tetapi kerana kesedihan yang menimpanya menyebabkan beliau terlupa), iaitu: ( Sabar adalah lebih baik, dan Allah sahaja tempat aku memohon pertolongan daripada apa yang mereka katakan). Lalu aku pun memalingkan mukaku dan aku berbaring di tilamku.

Impian Aisyah
Pada ketika itu, aku yakin bahawa aku tidak bersalah, dan Allah sendiri yang akan menyataka bahawa aku tidak bersalah (sebab tiada siapa lagi selain Allah yang mampu membebaskanku). Tetapi, demi Allah, aku tidak pernah menyangka bahawa Allah akan menurunkan ayat suci al-Qur’an yang akan sentiasa dibaca (sehingga kiamat) dalam urusanku ini. Dan urusanku ini pada diriku adalah sangat kecil (dan tidak perlulah) Allah bercakap dengan wahyu yang akan sentiasa dibaca. Tetapi aku cuma berharap bahawa Rasullah s.a.w. bermimpi dalam tidurnya bahawa Allah menyatakan bahawa aku ini tidak bersalah.

Turunnya Wahyu Membenarkan Aisyah
Aisyah meneruskan lagi ceritanya. Demi Allah pada masa itu, Rasulllah s.a.w masih belum berganjak, dan tidak ada seorang pun yang beredar sehinggalah turunnya wahyu kepada baginda. Lalu nampaklah pada baginda seperti orang yang sangat kuat demamnya sehinggalah keluarlah peluh seperti permata walaupun pada hari yang sangat sejuk, kerana beratnya perkataan yang diwahyukan kepadanya. Setelah hilang keadannya itu, baginda kelihatan terlalu gembira. Dan kalimah pertama yang ducapkannya ialah, wahai Aisyah, bergembiralah, sesungguhnya Allah SWT telahpun membebaskanmu. Lalu ibuku berkata kepadaku: bangunlah kepada Rasulullah (untuk ucapkan terima kasih kepada baginda). Aku menjawab: Demi Allah, aku tidak akan bangun kepadanya (pergi memeluknya), dan aku tidak akan memuji kecuali Allah sahaja (yang telah membebaskanku). Dan Allah telah turunkan ayat “Sesungguhnya segolongan di kalangan kamu yang membawa berita dusta itu[7]…sepuluh ayat semuanya.

Sikap Abu Bakar SetelahTurunnya Wahyu Tentang Kesucian Aisyah
Setelah Allah SWT turunkan ayat yang membebaskanku, Abu Bakar as-Siddiq yang sentiasa memberikan sedekah kepada Mistah kerana dia adalah kerabatnya, dan dia pula seorang yang miskin, berkata: Demi Allah, aku tidak akan memberikan sesuatu pun kepada Mistah setelah apa yang dia katakan kepada Aisyah. Lalu Allah SWT turunkan ayat : “Dan janganlah orang-orang yang mempunyai kelebihan dan kelapangan di antara kamu bersumpah bahwa mereka (tidak) akan memberi (bantuan) kepada kaum kerabat(nya), orang-orang yang miskin dan orang-orang yang berhijrah pada jalan Allah, dan hendaklah mereka mema'afkan dan berlapang dada. Apakah kamu tidak ingin bahwa Allah mengampunimu? dan Allah adalah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang”. Lalu Abu Bakar berkata: Bahkan. Demi Allah, aku sangat suka kalau Allah mengampunkaku. Lalu dia pun meneruskan sedekah yang menjadi kebiasaanya kepada Mistah, dan berkata: Demi Allah, aku tidak akan menghentikan lagi sedekahku ini.

Pandangan Zainab Terhadap Aisyah
Aisyah berkata lagi: Rasulullah s.a.w. juga pernah bertanya Zainab binti Jahsy tentangku. Baginda bersabda: Wahai Zainab, apakah yang kamu tahu atau nampak tentang Aisyah? Zainab menjawab: wahai Rasulullah, aku menjaga telinga dan mataku. Aku tidaklah mengetahui tentang Aisyah melainkan kebaikan sahaja. Padahal dialah yang sentiasa menyaingi aku di kalangan isteri-isteri Rasulullah s.a.w. , tetapi beliau (tidak memburukkanku kerana) Allah menjaganya dengan sebab kewarakan yang ada padanya. Tetapi saudarinya iaitu Hamnah tidak menyetujui Zainab (kerana ingin merendahkanku dan menaikkan saudarinya iaitu Zainab), lalu dia binasa (berdosa) bersama-sama dengan orang binasa di kalangan para pendusta itu.

Hadis riwayat Imam Bukhari (4750) daripada Urwah dalam Kitab Tafsir, bab ke 60.
[1] Hadis Ifki adalah satu istilah yang digunakan untuk kisah fitnah terhadap Ummul Mukminin, Saiditina Aisyah r.a. Dan ifki bererti pembohongan yang melampau. Cerita yang saya kemukakan ini adalah terjemahan hadis riwayat Imam Bukhari, dalam Kitab at-Tafsir, bab 60 dalam kitab Sohih Bukhari. Saya cuma meletakkan tajuk-tajuk dan nota kaki (untuk menyenangkan pembacaan). Segala kesilapan penterjemahan (jika ada) adalah tidak disengajakan dan harap diperbetulkan.

[2] Peperangan Bani Mustoaliq, mengikut penerangan Ibnu Hajar al-Asqalani, dan ia terdapat keterangan yang sorih dalam riwayat Ibnu Ishaq. Rujuk, Fathul Bari, jilid 8, m/s585. Peperangan ini berlaku pada bulan syakban tahun kelima atau keenam Hijrah. Rujuk ar-Rahiqul Makhtum.

[3] Para ulamak juga kurang pasti tentang daripada apakah rantai itu dibuat. Ada yang menganggap bahawa ia adalah daripada manik batu Zafari, satu Bandar di Yaman. Ada juga yang menganggap bahawa ia mungkin diperbuat daripada sejenis kayu wangi yang boleh dijadikan kemenyan. Kayu tersebut dijadikan manik-manik rantai mungkin kerana kecantikan warnanya atau kerana kewangiannya. Ada juga riwayat yang mengatakan harga rantai leher itu hanyalah dua belas dirham. Ini menunjukkan bahawa ia bukan manik batu Zafari, kerana kalaulah manik batu Zafari, sudah tentu harganya lebih mahal. Fathul Bari.

[4] Safwan bin Muattal merupakan seorang sahabat yang terbilang, dan antara yang awal memeluk Islam, kerana dia juga pernah menyertai peperangan Khandak. Dia adalah sahabat yang dipuji oleh Rasulullah s.a.w. (sebagaimana yang akan datang dalam hadis ini. Sebab beliau terlewat ialah kerana beliau meminta untuk ditugaskan sebagai orang yang akan memastikan barangan yang tercicir oleh para tentera dipungut oleh beliau. Beliau mati syahid sebagaimaana yang diceritakan oleh Aisyah. Beliau syahid dalam peperangan Armania, pada tahun ke 9 Hijrah, semasa zaman pemerintahan Umar.

[5] Ini kerana Barirah pernah mengisarkan tepung untuk dijadikan roti, dan dia menyuruh Aisyah menjaganya sebentar. Tetapi Aisyah boleh tertidur dan lalai untuk menjaganya, sehingga tepung itu dimakan oleh bebiri. Maksud Barirah ialah, kalaulah Aisyah boleh lalai dalam menjaga tepung tadi, maka lebih-lebih lagilah Aisyah tak terlintas untuk melakukan perzinaan sebagaimana yang dituduh oleh para pendusta itu.

[6] Pujian Rasulullah s.a.w. terhadap Safwan bin al-Muattal. Sudah ditakdirkan bahawa yang dituduh bersekedudukan dengan Aisyah adalah seorang yang terlalu menjauhkan diri daripada perempuan. Beliau pernah berkata bahawa beliau tidak pernah membuka kain yang menutup auarat perempuan samada secara halal atau pun haram. Kerana inilah beliau telah menetak Hassan bin Thabit (penyair Rasulullah) dengan pedangnya kerana beliau juga antara yang termakan dengan fitnah tersebut dan menyebarkannya. Dan Rasulullah meminta supaya Hassan memaafkannya, lalu dia (Sofwan) dilepaskan.

[7] Ayat 11-20 surah an-Nur.

Biografi Singkat Aisyah RA

Ringkasan Kitab ‘Aisyah Ummul Mukminin

Buku ini merupakan ensiklopedi ilmiah tentang berbagai sisi kehidupan dan keutamaan Ibunda Ummul Mukminin ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha, menukil sisi kehidupan beliau dari sisi yang berbeda, mengenal beliau lebih dekat, sifatnya, dan hubungannya yang terjalin antara beliau dengan Rasulullah -shallallahu ’alaihi wa sallam- dan ahlul bait. Termasuk berkenaan dengan fitnah dan syubhat paling keji yang pernah dilontarkan kepada beliau. Buku ini juga membahas hukum bagi siapa saja yang mencela beliau dan berisi kumpulan bait-bait syair yang berisikan pujian untuknya.

Ringkasan buku ini mencantumkan beberapa topik penting yang diambil dari buku aslinya, mengacu kepada urgensi maksud dari penulisan buku ini. Topik utama dalam buku aslinya dijelaskan secara garis besar dengan disertakan dalildalilnya, derajat periwayatnya dan takhrij hadistnya. Sangat menarik bagi siapa saja yang ingin memperluas pengetahuannya tentang ummul mukminin ‘Aisyah - radhiyallahu ‘anha

Mungkin akan timbul pertanyaan, “Begitukah pentingkah kedudukan Ummul mukminin ‘Aisyah -radhiyallahu ‘anha- sehingga harus ditulis kitab khusus tentang kehidupan, keutamaan-keutamaan, serta pembelaan terhadap beliau?”Jawabannya adalah: Iya, karena jika beliau tercemar nama baiknya maka tercemarlah agama Islam ini, dan celaan yang menjatuhkan beliau berarti juga celaan terhadap banyak hukum dan riwayat hadist yang diriwayatkan melaluijalur beliau. Yang berarti juga mencela kehormatan Rasulullah – shallallahu’alaihi wa sallam- dan mendustakan Allah Azza wa Jalla. Maka tatkala keadaannya seperti ini –banyak tuduhan dialamatkan kepada Ummul Mukminin- danbermunculannya orang-orang yang meniti di atas jalannya kaum munafikin, mereka semua menuduh istri Rasulullah -shallallahu’alaihi wasallam- dengan tuduhan palsu dan dusta. Oleh sebab itu, sudah selayaknya kita membantahsemua tuduhan tersebut dengan menampilkan keutamaan-keutamaan beliau, serta membelanya dari segala syubhat yang dilontarkan kepada beliau. Untuk itulah buku ini ditulis.

Buku ini terdiri dari tujuh bab.

Bab Pertama:

Kehidupan Ummul Mukminin Aisyah -Radhiyallahu ‘anha

Terbagi menjadi dua bagian:

Yang Pertama: mengenal beliau dari silsilah keluarga beliau.

Beliau adalah Aisyah binti Abu Bakar (Abdullah) bin Abi Quhafah (Utsman) bin Aamir bin Amr bin Ka’ab bin Sa’ad bin Taim bin Murroh bin Ka’ab bin Lu’ay bin Fihr bin Malik bin Kinanah. Beliau termasuk orang Quraisy dari bani Taimiyyah,orang Mekkah yang kemudian menjadi orang Madinah.

Kunyah (baca: kun-yah) beliau adalah Ummu Abdillah, kunyah yang diberikan Rasulullah untuk membuat Aisyah bahagia.

Bahkan beliau radhiyallahu ‘anha digelari dengan banyak laqob (sebutan) karena begitu banyaknya kemuliaan beliau. Diantara laqob tersebut adalah Ummul Mukminin, Habibah/kekasih Rasulullah, Mubarro-ah (wanita yang dibersihkandari tuduhan), Toyyibah (wanita yang baik), Shiddiiqoh (wanita yang jujur), Humairah (wanita yang pipinya kemerah-merahan) dan Muwafaqah (wanita yang beruntung).

Rasulullah sering memanggil beliau dengan panggilan wahai ‘Aisy, wahai putrinya orang yang jujur, dan wahai putrinya Abu Bakar.

Ayahnya adalah seorang khalifah pertama yang menjadi pemimpin umat Islam sepeninggal Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, yaitu Abu Bakar. Dan ibunya, Ummu Rumman, termasuk wanita pertama yang masuk Islam.

Aisyah mempunyai saudara kandung seayah dan seibu serta saudara kandung seayah lain ibu. Saudara beliau yang seayah dan seibu adalah Abdurrahman.Sedangkan Abdullah, Asma’, Muhammad dan Ummu Kultsum adalah saudara lain ibu.

Bibi-bibi beliau adalah para shahabiyyah Rasulullah, yaitu: Ummu Aamir, Quroibah, dan Ummu Farwah.

Beliau memiliki beberapa hamba sahaya yang setia kepada beliau diantaranya

adalah: Bariroh, Saibah, Marjanah, Abu Yunus, Dzakwan.

Ummul Mukminin Aisyah dilahirkan di Mekkah, sekitar empat atau lima tahun setelah kenabian Rasulullah shallallahu ‘alahi wasallam. Beliau dilahirkan di lingkungan Islam dan tidak mengalami masa jahiliyyah. Kedua orang tuanyatermasuk golongan pertama yang masuk Islam dan memberikan dukungan penuh terhadap perjuangan dan dakwah Rasulullah shallallahu ‘alahi wasallam.

Beliau dinikahi oleh Rasulullah shallallahu ‘alahi wasallam sebelum hijrah (ke Madinah) ketika beliau baru berumur 6 tahun, dan mulai diperlakukan sebagai seorang istri pada bulan Syawal setelah hijrah ketika beliau menginjak usia 9tahun. Sebelum menikahinya Rasulullah bermimpi didatangi malaikat selama tiga malam. Malaikat itu mengatakan kepada beliau, “Dia itu istrimu”.

Selama menikah beliau menemani hari-hari Rasulullah selama 8 tahun 5 bulan, karena Rasulullah meninggal ketika beliau baru menginjak usia 18 tahun.

Aisyah tinggal bersama Rasulullah di sebuah kamar yang sempit, yang jauh dari kata sejahtera dan nyaman. Baik dari segi perlengkapan rumah maupun makananyang digunakan sebagai penyambung hidup. Bahkan beliau pernah tinggalbersama Rasulullah selama 2 bulan tanpa memiliki sesuatupun yang dapatdijadikan makanan. Mereka hanya bergantung pada kurma dan air untuk mengisiperutnya. Namun semua itu tidak menghalangi beliau untuk selalu tampil menarikdi hadapan suaminya yaitu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam. Aisyahsenantiasa setia membantu Rasulullah, menjaga hak-hak beliau, senantiasamemberikan kenyamanan kepada Rasulullah, menjaga rahasia beliau, selalumenjaga penampilannya, dan memiliki rasa cemburu kepada beliau.

Di mata Rasulullah, Aisyah mempunyai kedudukan yang sangat istimewa. Beliauadalah orang yang paling dicintai oleh Rasulullah, beliau selalu menampakkankecintaannya, menjaga Aisyah sewaktu usianya sangat muda, selalu membuatAisyah bahagia dan suka cita, selalu mendengarkan ucapan Aisyah, selalumenaunginya dengan penuh cinta kasih hingga beliau meninggal dunia.

Parasahabat Rasulullah pun menyadari hal itu, mereka menunggu untuk memberihadiah kepada Rasulullah ketika beliau berada di rumah Aisyah, begitu pula para istri Rasulullah yang lain pun mengetahui cinta Rasulullah yang besar kepadaAisyah.

Cinta terus menghiasi rumah tangga mereka hingga menjelang wafatnyaRasulullah shallallahu ‘alahi wasallam. Karena kecintaan beliau terhadap Aisyah,maka tatkala beliau sakit, para istri beliau mengizinkan Rasulullah tinggalbersama Aisyah. Hal tersebut juga dikarenakan kecerdasan Aisyah yang begituistimewa, kuatnya hafalannya, cepat memahami segala hal, sehingga ia -radhiyallahu ‘anha- akan mampu memperhatikan dan mengetahui setiapperkataan dan perilaku Rasulullah di sisa-sisa waktunya. Hingga akhirnyaRasulullah wafat di rumah Aisyah, pada hari gilirannya, dalam pelukannya dantelah bercampur antara air ludah Rasulullah shallallahu ‘alahi wasallam denganair ludahnya.

Dan sepeninggal Rasulullah, kaum muslimin bersepakat bahwa Abu Bakar lahyang menjadi pemimpin. Sementara Aisyah tetap tinggal di kamarnya, danperannya pun belum terlihat ketika itu disebabkan begitu dahsyatnya fitnah yangterjadi setelah wafatnya Rasulullah. Kaum muslimin kala itu sibuk memerangikemurtadan yang mulai mewabah, dan bersamaan dengan itu Abu Bakar punmenjadikan Aisyah sebagai rujukan dalam beberapa masalah yang tidak iaketahui, dan Aisyah juga menjawab banyak pertanyaan dari kalangan shahabat.

Abu Bakar meninggal dunia setelah beliau berwasiat agar dikuburkan disampingmakam Rasulullah shallallahu’alahi wa sallam.

Maka di zaman Umar Bin Khathab, peran ilmiyah Aisyah kala itu mulai nampaksemakin jelas. Ketika Umar bin Khathab merasa kesulitan dalam suatu perkara -khususnya dalam masalah kemanusiaan- beliau menanyakan persoalan tersebutkepada Aisyah. Umar bin Khathab sangat peduli kepada istri-istri Rasulullah,beliau selalu memperhatikan keadaan mereka, terlebih lagi kepada Aisyahradhiyallahu ‘anha. Bahkan beliau selalu melebihkan Aisyah dari istri-istriRasulullah yang lain dalam pembagian harta dari baitul mal. Karena beliauberalasan bahwa Aisyah adalah kekasih Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam.

Aisyah begitu segan dan menghormati Umar bin Khathab, beliau meriwayatkanbanyak hadits dari Rasulullah tentang keutamaannya. Oleh sebab itu ketika Umarbin Khathab ditikam dan meminta agar ia diizinkan untuk di kubur disamping AbuBakar, Aisyah langsung mengizinkan dan memuliakannya melebihi diri beliausendiri.

Pada zaman Utsman bin Afan kejayaan Islam semakin meluas, banyak menguasainegara-negara baru, sehingga ilmu dan kepandaian Aisyah saat itu sangatdibutuhkan.

Utsman bin Affan pun tidak jauh beda dengan Umar bin Khathab dalammemperhatikan kebutuhan para istri-istri Rasulullah. Dia mengetahui ukuranyang pas untuk para istri Rasulullah, termasuk Aisyah. Aisyah adalah orang yangmengetahui banyak hadits dari Rasulullah yang menjelaskan tentang keutamaanUtsman bin Affan. Antara Aisyah dan Utsman bin Affan terjalin hubungan yangbaik dan saling memahami hingga terbunuhnya Utsman bin Affan. Aisyah adalahorang yang pertama kali meminta agar pembunuhnya dan pemberontaknyadijatuhi hukum qishash (balas bunuh).

Pada era kekhilafahan Ali bin Abi Thalib yang mewarisi kepimpinan setelahkematian Utsman bin Afan, hubungan antara Aisyah dengan Ali bin Abi Thalibpun berjalan sangat baik. Berjalan diatas kasih sayang dan saling menghargai,keduanya mengetahui tugas dan kedudukan masing-masing, dan Aisyah punberpendapat bahwa Ali bin Abi Thalib adalah orang yang paling pantasmemegang kekhilafahan setelah Utsman bin Afan, akan tetapi mereka berbedapandangan dalam masalah terbunuhnya Utsman bin Afan.

Adapun di masa Muawiyyah radhiyallahu ‘anhu, sebenarnya tidaklah terjadisesuatu yang mengganggu kejernihan ukhuwah antara keduanya sebelumMuawiyyah menjadi khalifah. Dan memang sebenarnya Muawiyah begitumenghormati ummul mukminin Aisyah radhiyallahu anha, dan berusaha untukmemperbaiki hubungannya dengan ummul mukminin, khususnya setelahMuawiyyah menjadi khalifah. Hanya ada beberapa kejadian yang mengganggukejernihan hubungan keduanya. Meskipun begitu Muawiyyah tetap bersungguhsungguhuntuk memohon keridhoan Aisyah radhiyallahu anha, mengirim suratuntuk meminta nasehat, dan Aisyah pun akhirnya menasehatinya.

Era Muawiyyah berlangsung selama 20 tahun, dan Aisyah hidup dalampemerintahannya selama 18 tahun, artinya beliau meninggal 2 tahun lebih awalsebelum pemerintahan Muawiyyah berakhir, tahun 58 H. Ada juga yang tidaksependapat seperti ini. Beliau disemayamkan di pemakaman Baqi’ dan pada saatitu penduduk Madinah dilanda duka yang mendalam karena meninggalnya ummulmukminin.

Bab Kedua:

Karakteristik Ummul Mukminin Aisyah, Ketinggian Ilmunya Serta PengaruhnyaTerhadap Dakwah Islam

Pada bab kedua ini terbagi menjadi 3 bagian:

Bagian pertama: Sifat-sifatnya

Berbicara tentang sifat maka disana ada 2 macam sifat, yaitu sifat secara fisikdan sifat secara psikis. Secara fisik, Aisyah adalah wanita yang sangat cantik,berkulit putih, kemerah-merahan, berpostur tinggi. Sedangkan secara psikismaka tidak ada lagi yang lebih menakjubkan dari akhlak beliau. Beliau dibesarkandalam lingkungan kenabian, didikan dan arahan Rasulullah memberikan dampakyang begitu besar terhadap perkembangan akhlaknya, dan mengatur perilakunya,dengan menjadikan Rasulullah sebagai tauladan, dan selalu bersama dalam setiapkondisi dan keadaan.

Beliau adalah seorang yang rajin dalam beribadah, selalu menegakkan tahajjud,terkenal banyak sholat malam, bertanggung jawab, rajin dalam melaksakanibadah-ibadah yang sunnah, dan beliau sama sekali tidak ingin ketinggalan untukmelaksanakan ibadah haji.

Dan termasuk keistimewaan sifat beliau adalah berakhlak mulia, murah hati, rajinbershadaqah, zuhud terhadap duniawi, menjaga diri (dari dosa), khusyu’ dalamberibadah, selalu melaksanakan ibadah haji, lembut hatinya, pejuang, pemberani,suka mendamaikan sesama manusia, pemalu, mengajak kepada kebaikan,melarang kemungkaran, berlaku adil, pandai mengatasipermasalahannya,membenci pujian, dan sederhana. Itulah beberapa sifat yangmenggambarkan akhlak beliau.

Yang Kedua: Kedudukan Ilmunya

Sungguh para ulama secara turun temurun telah memuji ketinggian ilmu dankefahaman beliau. Karena itulah, para shahabat acap kali menanyakan berbagaipermasalahan ilmu yang sulit kepada beliau. Dan tidak diragukan lagi bahwadiantara sebab tingginya kedudukan ilmu yang diraih ummul mukminin itu adalah;tajamnya kecerdasan beliau, kekuatan ingatannya, pernikahannya dengan Nabishallallahu ‘alaihi wa sallam dalam usia dini, banyaknya wahyu yang turun (ketikaRasulullah) berada di rumahnya, serta lisan beliau yang gemar bertanya memintapenjelasan.

Sungguh beliau radhiyallahu ‘anha selalu mengikuti metodologi keilmuan (yangjelas), symbol ilmu yang jelas, itu terlihat dari: bagusnya pemahaman beliaudalam berbagai permasalahan yang ada dalam Al-Qur’an dan sunnah, menjagadiri dari berfatwa tanpa ilmu (asal bicara), kepiawaiannya menggabungkan dalildalildengan kefahaman penuh terhadap tujuan syariah Islam dan ilmu-ilmu arab,serta mahirnya dalam memahamai teks–teks Syariat. Beliau juga mengenal betultatakrama dalam berbeda pendapat, serta memiliki uslub keilmuan yang kentaldalam mengajar.

Beliau memiliki keistimewaan dalam berbagai bidang ilmu syariah maupun nonsyariah. Di antaranya dalam bidang ilmu aqidah, Al-Qur’an dan kandungannya.Metode mengajarnya pun sangat efektif, terkadang beliau mentafsirkan AlQur’andengan Al-Qur’an, Al-Qur’an dengan sunnah, terkadang beliau jugamempertimbangkan asbabun nuzul-nya, serta mentafsirkan Al-Qur’an denganbahasa Arab. Semua itu dikarenakan mahirnya beliau dalam ilmu bahasa danluasnya penguasaan ilmu sastra Arab, baik syair maupun sajak. Begitu puladalam bidang sunnah nabawiyyah ummul mukminin Aisyah sangat menguasainya.

Karena kedekatan yang terjalin antara beliau dengan Rasulullah, beliaumendengar langsung dari Rasulullah, melihat dengan mata sendiri segala tindaktanduk suaminya tersebut, beliau juga sering bertanya kepada Rasulullah tentangbanyak perkara yang tidak ia ketahui ilmunya. Tidak kurang dari 2210 hadisttelah beliau riwayatkan dari Rasulullah sehingga menempatkan dirinya termasukjajaran para shahabat yang banyak meriwayatkan hadits.

Pemahamannya yang luas dalam berbagai bidang ilmu menempatkan dirinyasebagai mufti yang selalu diambil fatwanya, beliau juga termasuk orang yangterpandai diantara kalangan sahabat. Seperti dalam bidang sejarah, kehidupanbangsa arab, sirah Nabi shallallahu ‘alahi wasallam, bahasa, sastra, fasih dalamberbicara, begitu juga dalam ilmu pengobatan dan penyembuhan.

Luasnya ilmu dan banyaknya pengetahuan yang dimilikinya telah banyakmempengaruhi ulama-ulama dari kalangan shahabat senior dalam berbagaibanyak permasalahan.

Yang Ketiga: Pengaruhnya Terhadap Dakwah IslamBerbicara tentang pengaruh Aisyah dalam berdakwah kepada jalan Allah baikketika pada masa Rasulullah maupun kekhilafahan serta masa-masa dinastiumawiyyah, maka beliau adalah seorang yang berdakwah diatas metode yangbijaksana serta pembahasan-pembahasan yang sarat dengan kebaikan, karenabeliau adalah panutan bagi kaum muslimin.

Bab Ketiga:

Keutamaan Aisyah Dibandingkan dengan para wanita lain di rumah kenabian, dankeutamannya dibanding ayahnya Sendiri

Yang pertama:

Adapun keutamaannya –dan ini bagian pertama pada bab ini), diantaranyaterdapat keutamaan yang sama seperti keutamaan istri-istri Rasulullah yanglainnya. Dan ada pula yang khusus bagi beliau radhiyallahu anha.

Diantara keutamaan beliau radhiyallahu ‘anha yang sebanding dengan istri-istriRasulullah yang lain adalah mereka semua termasuk wanita yang paling utama dimuka bumi secara mutlak, sebagai istri-istri dari seorang hamba yang palingmulia dimuka bumi, sebagai ibu kaum mukminin sebagaimana yang telahditegaskan di dalam Al-Qur ’andan istri-istrinya adalah ibu ibu merekaMereka juga istri-istri Rasulullah di dunia dan akhirat, mereka lebih memilihAllah dan Rasulnya serta kehidupan Akhirat daripada kehidupan dunia danperhiasannya, Allah juga menjaga kesucian mereka dari segala dosa berupasyirik, akhlak yang tercela, etika yang buruk, serta Allah melipat gandakan setiap ketaatan dan amal sholeh mereka. Masih banyak lagi keutamaan-keutamaanmereka radhiyallahu anhunna yang lain.

Diantara keutamaan- keutamaan yang khusus bagi Aisyah adalah:

1. Sabda Rasulullah –shallallahu ‘alaihi wasallam
“Keutamaan Aisyah atas kaum wanita seperti keutamaan tsarid atas seluruhmakanan”

2. Beliau adalah orang yang paling dicintai oleh Rasulullah, ketika beliau ditanya
“Siapakah orang yang paling engkau cintai?” Beliau menjawab, “Aisyah”

3. Rasulullah tidak menikahi seorang perawan pun selain Aisyah

4. Dalam mimpi Rasulullah, Allah Azza wa Jalla menggambarkan Aisyah dengan

sebuah kain sutera, sehingga pernikahanya dengan Rasulullah adalah wahyu dariAllah.

5. Rasulullah memilih untuk tinggal di rumah Aisyah ketika beliau sakit, sehinggabeliau meninggal di rumah Aisyah, pada hari gilirannya, dalam pelukannya, danbercampur antara ludahnya dengan ludah Rasulullah saat menjelang akhirhayatnya, dan dikuburkan di rumah beliau radhiyallahu ‘anha juga.

6. Tidak pernah turun wahyu sedang Rasulullah berada diselimut istrinya selainAisyah.

7. Jibril pun pernah mengucapkan salam untuknya

8. Beliau juga mendapat jatah dua hari dan dua malam, melebihi istri-istriRasulullah yang lainya

9. Beliau adalah wanita yang paling pandai dan banyak ilmunya, dan tidak satupun wanita yang lebih banyak meriwayatkan hadits Rasulullah dari pada ummulmukminin Aisyah radhiyallahu ‘anha

10. Rasulullah mendoakan ampunan bagi beliau radhiyallahu ‘anha atas dosadosanyayang telah lampau maupun yang akan datang.

Masih banyak lagi keutamaan-keutamaan beliau radhiyallahu ‘an ha yang lain.Seluruh umat Islam dari zaman shahabat hingga zaman ini, bahkan hinggadatangnya hari kiamat pun selalu memuji beliau radhiyallahu ‘anha dengankalimat-kalimat pujian. Kecuali Syiah Rafidhah yang telah keluar dari Islam,sebagaimana kesepakatan para ulama.

Yang kedua: Keutamaan Aisyah dibandingkan dengan wanita ahlu bait danayahnya.

Terdapat perselisihan diantara ulama, manakah yang lebih utama antara Aisyahdengan ummul mukminin Khodijah radhiyallahu anhuma. Pendapat terkuat adalahperlu adanya perincian dalam hal tersebut.

Ummul mukminin Khodijah lebih utama dalam hal perlindungannya untukRasulullah, pembenarannya disaat semua orang mendustakan Rasulullah,pertolongannya untuk Rasulullah dan dari beliaulah keturunan Rasulullah lahir.

Sedangkan Aisyah lebih utama dalam bidang ilmunya dan manfaatnya untuk umatmuslim.

Maka yang benar adalah dalam permasalahan ini perlu dijelaskan secaraterperinci. Jika ditinjau dari segi kemuliaan nasab, maka jelaslah nasab Fatimahbinti Rasulullah lebih utama. Namun jika ditinjau dari keutamaan ilmupengetahuan, maka tidak diragukan bahwa Aisyah lebih utama dan lebihbermanfaat bagi umat, dan lebih utama dari sisi ini.

Jika dibandingkan keutamaan Aisyah radhiyallahu anha dengan Abu Bakar, makapara ulama bersepakat bahwa Abu bakar lebih utama dari pada Aisyah. SemogaAllah Ta’ala meridhoi keduanya.

Bab Keempat:

Hubungan Baik Antara Aisyah Radhiyallahu Anha Dengan Ahlul Bait RasulullahPada zaman shahabat, tampak jelas makna persaudaraan dan kasih sayang yangpaling tinggi. Tidak pernah pudar hubungan baik antara mereka dengan ahlul baitRasulullah. Begitu pula hubungan Aisyah yang sangat baik dengan para ahlul bait.

Yang pertama: hubungan baik yang terjalin antara beliau radhiyallahu anhadengan ahlul bait yang terdapat dalam kitab-kitab ahlu sunnah. Diantaranyaadalah hubungan baik antara beliau dengan Ali bin Abi Thalib radhiyallahu anhu.

Banyak dalil yang menjelaskan tentang hubungan baik antara keduanya tersebutbahkan ketika mereka berbeda pendapat tentang kasus terbunuhnya Utsman binAfan. Hingga akhirnya, pendukung Ali bin Abi Thalib dan pendukung Aisyah terlibat dalam peperangan yang bernama “Waqo’atul Jamal”. Setelah itu Ali binAbi Thalib mengirimkan kepada Aisyah hewan tunggangan, perbekalan dan jugaperhiasan. Sehingga Aisyah berkata kepada manusia, “Wahai anakku, janganlahkalian mencela salah satu diantara kami, demi Allah sesungguhnya yang terjadiantara kami hanyalah sesuatu yang biasa terjadi antara perempuan denganmertuanya, dan sesungguhnya dia termasuk orang baik yang dalam teguranku”dan Ali bin Abi Thalib juga menjawab, “Dia benar, karena sesungguhnyademikianlah yang terjadi antara kami, dan dia adalah istri Rasulullah baik di duniamaupun akhirat” kemudian mereka berjalan bersama dan Ali pun mengantarkanbeliau ketika pulang. Begitulah hubungan baik yang terjalin antara Ali danAisyah, semoga Allah meridhoi keduanya.

Begitu pula ketika Utsman bin Afan terbunuh, maka beliau meminta para sahabatagar menjadikan Ali sebagai penerusnya dan setia kepadanya. Bahkan kadangkadangAisyah menyarankan kepada para sahabat untuk meminta fatwa kepadaAli juga.

Dalam bab ini juga dibahas hubungan baik antara Aisyah dengan FatimahAzzahra. Yaitu hubungan keduanya yang terjalin penuh kasih sayang, cinta, dankeharmonisan, dan tidak ada yang menyangkalnya. Bahkan banyak sekali dalildalilyang menunjukkan jalinan kasih sayang antara keduanya. Diantaranyaadalah apa yang diucapkan oleh Aisyah tentang Fatimah, “Saya tidak pernahmelihat seorang pun yang lebih baik dari Fatimah selain ayahnya sendiri”. Aisyahjuga meriwayatkan hadits tentang sebuah rahasia antara Fatimah dan Rasulullah,kabar gembira yang Rasulullah khususkan bagi Fatimah, yaitu sebuah kabargembira bahwa Fatimah adalah pemimpin wanita di surga. Seandainya adakebencian antara mereka berdua, niscaya hal ini tetap akan menjadi sebuahrahasia. Sementara yang terjadi adalah Fatimah mengungkapkan rahasia yangtelah Rasulullah khususkan untuknya dan tidak boleh diungkapkan selamaRasulullah masih hidup, kepada Aisyah radhiyallahu’anha sepeninggal Rasulullah.

Ini menunjukkan jalinan kasih sayang yang terjadi antara keduanya. Dan jikaFatimah pergi ke rumah Rasulullah sedangkan beliau tidak ada, maka Fatimahakan menyampaikan maksudnya kepada Aisyah agar nanti beliau sampaikankepada Rasulullah. Hal ini menunjukkan bahwa Fatimah percaya terhadap Aisyah.

Bahkan Rasulullah memerintahkan kepada Fatimah supaya menyayangi Aisyah,dan tidak mungkin bagi seorang Fatimah mengingkari perintah ayahnya. Dan masih banyak lagi bukti yang menunjukkan hubungan baik yang terjalin antarakeduannya.

Aisyah juga selalu menjalin hubungan baik antara dirinya dengan ahlul bait yanglainnya. Hadits tentang “al-kisa’ (kain)” yang diriwayatkan oleh Aisyah adalahsebuah indikasi tentang hubungan baik yang terjalin antara mereka. Hadits yangmenjelaskan bahwa Rasulullah memasukkan Hasan, Husain, Fatimah, dan Alidalam kain bajunya dan bersabda,“Sesungguhnya Allah menjauhkan kalian dari kekejian, Ahlu bait danmembersihkan kalian dengan sebersih bersihnya”.

Begitu juga Riwayat beliau tentang keutamaan Hasan. Bahkan Ali bin Hasan binAli bin Abi Thalib pun belajar kepada Aisyah radhiyallahu anha. Dan tidak adabukti nyata yang menunjukkan bahwa Aisyah benci atau marah kepada Ahlu baitRasulullah.

Yang kedua: pembahasan tentang hubungan Aisyah dengan Ahlu bait menurutversi orang syiah. Disebutkan disebagian kitab-kitab mereka sebuah persaksianbahwa Ali menjaga Aisyah, memuliakannya, menghormati kedudukannya, dansebuah persaksian dari mereka, bahwa Aisyah meriwayatkan banyak haditstentang keutamaan Ali, Fatimah, dan Ahlu bait. Dan Aisyah juga mengizinkanHasan untuk dikuburkan dirumahnya, mereka juga meyakini bahwa Aisyah adalahpenghuni surga, pemimpin ahlu bait menamai anak-anak perempuan merekadengan nama Aisyah, dan apa yang mereka sebutkan itu menunjukkan hubunganbaik yang terjalin antara keduannya, bahkan ketika Fatimah memasak beliautidak lupa memberikan sebagian masakannya untuk Aisyah, dan seterusnya yangmereka sebutkan dalam sebagian kitabnya, hanya saja yang membuat merekamencabut semua klaim tersebut, karena adanya permusuhan antara Aisyahdengan salah satu ahlu bait Rasulullah.

Bab Kelima:

Kedustaan dan Syubhat yang Ditujukan Kepada Aisyah dan BantahannyaPasal Pertama yang berkaitan dengan sebuah rekayasa penuh kedustaan yangditujukan kepada Aisyah. Yang mana kita ketahui bahwasanya Syiah Rofidhah lahmenjadi dalang di balik kedustaan tersebut. Bahkan agama mereka dibangundiatas kebohongan.

Diantara rekayasa mereka adalah sebuah tuduhan keji bahwa Aisyah berusahameracuni Rasulullah. Mereka mengarang sebuah cerita dusta untuk mendukungtuduhannya tersebut. Mereka dengan seenak hatinya mentafsirkan hadits-haditsyang shahih menurut hawa nafsunya. Namun tuduhan mereka telah terbantahkandengan cukup rinci, dan cukuplah dalam menanggapi ucapan itu bahwapenghinaan mereka terhadap Allah dan Rasulnya jauh lebih besar daripadapenghinaan kepada Aisyah. Karena tidak mungkin seseorang ingin membuat tipudaya kepada Rasulullah kemudian tidak ada wahyu yang datang untukmemberitahunya. Seperti yang pernah Rasulullah alami ketika beliau berusahadiracun oleh Yahudi. Atau seperti ketika beliau akan dilempar sebuah batu. Jadi,mana mungkin Rasulullah hidup selama bertahun-tahun bersama dengan orangyang ingin mencelakakannya, bahkan memilih untuk tinggal di rumahnya ketikasakit, kemudian meninggal dalam pelukannya, dan Rasulullah tidak menyadaribahwa Aisyah ingin mencelakainya? Sungguh kedustaan ini hanyalah rekayasabelaka.

Mereka juga menuduh bahwa Aisyah suka berbohong kepada Rasulullah, denganmenyertakan dalil palsu. Hal yang demikian itu sangat bertentangan dengankejujuran seorang Aisyah yang telah tersebar di kalangan umat Islam kala itu.Karena beliau adalah seorang Shahabiyyah. Dan istri seorang Rasulullahshallallahu ‘alaihi wasallam.

Bahkan Ummu Salamah masih menyebut beliau seorang yang jujur ditengahkecemburuan yang melanda diantara keduanya kala itu, dan bukti kejujuranbeliau adalah bahwasanya beliau juga meriwayatkan hadits yang menjelaskansebuah kebohongan yang terjadi, dan sebuah rekayasa yang dituduhkan kepadaRasulullah.

Sementara untuk tuduhan mereka kepada Aisyah yang berkaitan dengan ahlubait, maka cukuplah hubungan kasih sayang yang terjalin antara mereka dipembahasan sebelumnya yang membantah semua itu.

Tuduhan lain yang sangat keji adalah mereka mengklaim bahwa Allah memaparkan kisah istri dua orang nabi, Nuh dan Luth sebagai perumpamaan bagiAisyah. Maka jelas ini adalah sebuah kedustaan. Bagaimana mungkin Allahmenjadikan keduanya sebagai perumpamaan bagi Aisyah, sedangkanperumpamaan itu adalah perumpamaan bagi orang-orang kafir, dan Rasulullahsetuju akan hal itu. Namun beliau tidak menceraikan Aisyah. Dan bagaimanamungkin dalam Al-Qur’an Allah begitu memujinya dengan firman-Nya:
“Dan istri-istrinya adalah ibu ibu mereka”

Lalu kemudian memberikan perumpamaan untuknya dengan dua wanita kafirdalam firman-Nya:
“mereka berdua dibawah pengawasan dua hamba..”.

Aisyah dan Hafshah berada dalam didikan dan pengawasan Rasulullah saja, makabisa dipastikan bahwa ayat itu bukanlah untuk Aisyah dan Hafshah.Tuduhan yang lain menyebutkan bahwa Aisyah membenci Utsman bin Afan, dandialah menyuruh untuk membunuh Utsman. Tuduhan ini juga bersandarkankepada berita-berita dusta yang dipercaya. Dan sangatlah jelas berita bohong inibertentangan dengan hadits yang berisikan tuntutan qishosh kepada pembunuhUtsman bin Afan. Bahkan beliau meriwayatkan banyak hadits tentang keutamaanUtsman yang berasal dari Rasulullah. dan masih banyak lagi tuduhan yang tidakmasuk akal dari mereka.

Pasal kedua: Tentang syubhat yang sengaja diciptakan untuk menyamarkanantara kebenaran dan kebohongan yang terjadi.

Diantaranya adalah syubhat yang berkaitan dengan hubungan Aisyah danRasulullah. Mereka menuduhkan bahwa Aisyah adalah seorang istri yang burukperilakunya. Dan ini sungguh mengada-ada. Bagaimana mungkin Rasulullahmencintai wanita yang buruk akhlaknya?. Bahkan Aisyah adalah istri yang palingbeliau cintai di antara istri-istrinya yang lain. Rasulullah mencintai Aisyah karenaagama dan akhlaknya, maka penjelasan ini cukup menjawab semua syubhat yangberhubungan dengan Aisyah bersama Rasulullah. Dan tidak ada seorang pun yangmencela berita tentang bagusnya perangai Aisyah. Akan tetapi ada saja tulisan salah tentang masalah ini.

Mereka juga mengarang berita bahwa Aisyah sengaja menyebarkan rahasiaRasulullah. Padahal yang menyebarkan rahasia itu adalah Hafshah. Danseandainya benar Aisyah yang melakukan hal itu, maka dia telah berbuat maksiatdan dia bisa bertaubat dari dosa itu. Karena tidak ada persyaratan bagi penghunisurga itu harus tidak pernah berbuat dosa. Mereka juga menyebarkankebohongan bahwasanya Aisyah menampar wajahnya sendiri (meratap) ketikaRasulullah meninggal dunia. Dan berita ini sungguh bertentangan dengan haditsdari Qais bin ‘Aashim yang menyatakan bahwa tidak ada yang meratapi kematianRasulullah. Dan seandainya benar seperti itu, beliau mengakui ketika itu usiabeliau sangat muda, dan itu bukti bahwa dia telah bertaubat dari masalah ini, danmengakui kesalahannya yang disebabkan oleh besarnya musibah yang menimpa.

Apapun itu, perkataan mereka sangatlah bertentangan, karena mereka menuduhAisyah menampari wajahnya karena sedih atas kematian Rasulullah dan disisilain Aisyah berusaha mencelakai Rasulullah dan ingin meracuninya.

Disamping syubhat yang berkaitan dengan kehidupan beliau bersama Rasulullah,mereka juga menyebarkan syubhat yang berhubungan dengan ahlu bait.

Diantaranya adalah Syi’ah Rafidhah yang menyebarkan berita dusta bahwaAisyah membenci Ali bin Abi Thalib, sampai beliau tidak pernah mengucapkannama Ali. Maka jawabannya ada dalam pembahasan yang sebelumnya, yaitutentang jalinan kasih sayang yang terjadi diantara keduanya. Dan ulama punmembantah hadits yang mendukung berita dusta itu untuk membuktikankebenarannya, bahwasanya beliau tidak terlalu ingat nama Ali. Bisa jadi karenabeliau tidak mengenal Ali dengan jelas karena terkadang Rasulullah menyebutAl-Fadl dan pada kesempatan lainnya beliau menyebut Ali. Yang jelas ada sebabyang membuat Aisyah tidak begitu ingat namanya. Akan tetapi ketika menjelanglanjut usia mereka, terikatlah sebuah ikatan yang penuh kebaikan diantarakeduanya, sebagaimana yang telah dibahas sebelumnya. Dengan itu kita bisamenjawab semua syubhat Syi’ah tentang kemarahan Aisyah kepada Alidisebabkan lemahnya tuduhan mereka.

Mereka menuduh bahwa Aisyah menghalangi Fatimah untuk mengambil hartawarisannya. Maka kita jawab bahwa Aisyah tidak pernah mencegah Fatimah untuk mengambil jatah warisannya, karena Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallamberkata,
“Aku tidak meninggalkan warisan apapun, apa pun yang aku tinggalkan adalahshadaqah”.

Hal tersebut menunjukkan bahwa Aisyah dan istri-istri nabi yang lain pun tidakmendapatkan warisan apapun dari Rasulullah, itu berarti bukan hanya Fatimahyang terhalang. Bahkan ketika istri-istri Nabi berencana untuk mengutus Utsmanbin Afan kepada Abu Bakar untuk menanyakan harta warisan Rasulullah, Aisyahmenasehati mereka,
“Bukankah Rasulullah pernah bersabda bahwa aku tidak men inggalkan warisan,segala yang kutinggalkan menjadi shadaqah”

Tatkala Ali menjabat sebagai khalifah, beliau pun menerapkan hal yang samaseperti Abu Bakar ketika menjabat sebagai khalifah, tidak memberikan warisanRasulullah shallallahu’laihi wasallam kepada Fatimah.

Terdapat beberapa syubhat yang lain, yang berkaitan dengan syi’ah Rafidhahyang tidak perlu disebutkan. Semua termuat dalam buku aslinya besertabantahannya sekaligus.

Adapun tentang syubhat yang berkaitan dengan Perang Jamal, tentunya hal itumembutuhkan pembahasan khusus yang lebih luas. Pertama-tama menjelaskantentang beberapa hal yang telah menjadi kesepakatan para ulama. Diantaranyaadalah berbaik sangka terhadap para sahabat. Jangan pernah menghina mereka,serta menahan diri untuk tidak masuk kedalam persengketaan yang terjadidiantara mereka. Meyakini bahwa mereka tidak bersalah, serta menjelaskanbahwa perang itu terjadi setelah kematian Utsman bin Afan, dan kesepakatanpara sahabat untuk membaiat Ali serta adanya tuntutan untuk meng-qishashpembunuh Utsman. Akan tetapi Ali memerintahkan mereka supaya bersabardahulu karena masih adanya suatu halangan, maka masalah ini pun menjadicampur aduk. Ada hal yang harus diselesaikan terlebih dahulu, sertapemerintahan stabil, sehingga qishosh bisa dilaksanakan. Namun hingga sampaiempat bulan pembunuhan Utsman berlalu, tetap tidak ada keputusan bagi pembunuhnya, maka terjadilah perselisihan, mereka menuntut balas ataskematian Utsman, dan Aisyah pun berusaha mendamaikan kedua golongan yangbertikai tersebut, maka beliau mengirimkan surat kepada Ali menjelaskankeadaan yang terjadi, akan tetapi pembunuh Utsman yang menyusup diantarakaum muslimin menghasut mereka agar berperang hingga terjadilah perang yangdikenal dengan Perang Jamal. Perang pun berkecamuk dan banyak jiwa yangterbunuh. Melihat yang demikian itu Aisyah pun menyesal karena telah ikutterlibat. Beliau berfikir ada baiknya kalau tidak tidak pernah keluar, dan beliautidak mengira jika keadaan akan seperti itu.

Mereka menyebarkan kedustaan lagi bahwa Aisyah keluar berperang untukmembunuh Ali bin Abi Thalib, dengan menggunakan riwayat palsu sebagaisandaran. Mereka berkata: bahwasanya Rasulullah bersabda,
“kamu memerangi Ali, dan kamu berbuat dholim kepadanya”.

Dan seperti yang diketahui, bahwa saat itu Aisyah keluar dengan tujuanmendamaikan dua golongan yang bertikai, bukan untuk membunuh sebagaimanatuduhan Syi’ah Rafidhah. Semua itu telah dibantah semuanya dalam kitab aslinya.

Pasal ketiga: tentang berita bohong (tuduhan Aisyah berzina dengan Sofwan,pent), baik yang dulu maupun yang sekarang ini terjadi dan atsar-atsar yangmenjawab keduanya. Pasal ini juga menyinggung bagaimana mulanya terciptaberita bohong itu sebagaimana yang ada dalam riwayat Bukhori dan Muslim.

Serta beberapa penjelasan penting yang berkaitan dengan berita bohong ini,seperti waktu terjadinya, siapa dalangnya, dan bagaimana sikap Rasulullah dalammenyikapi berita ini. Beliau shallallahu ‘alaihi wasallam terlihat begitu sabar,yakin bahwa istrinya tidak bersalah, hal itu bisa terlihat ketika Rasulullahbersabda,
“Demi Allah tidak lah aku mengetahui keluargaku melainkan kebaikannya” dan

seterusnya. Begitu juga sikap para sahabat.

Sedangkan “berita bohong” adalah berita yang sangat layak mendapatkanperhatian khusus, dalam berita itu justru keutamaan beliau tampak lebih jelas,menunjukkan bahwa beliau adalah seorang yang mulia akhlaknya, melindungi kehormatannya dan menjaga rahasianya.

Seandainya manusia melihat berita itu tanpa melihat keutamaan yang dimilikioleh ummul mukminin sekalipun, bisa diketahui jika tidaklah mungkin Aisyahmelakukan perbuatan sebagaimana yang dituduhkan kepadanya. Karena beliaupergi bersama Rasulullah pun atas undian yang beliau dapatkan. Karena sudahmenjadi kebiasaan Rasulullah jika beliau akan bepergian ia selalu mengundi istriistrinya.

Dan barang siapa yang keluar namanya maka dialah yang akanmendampingi beliau. Pulangnya Aisyah pun pada siang hari di hadapan matamanusia, tidak tertutup gelapnya malam, tidak ada yang disembunyikan. Beliaumenunggang kendaraan yang dipandu oleh Sofwan bin Mu’atthol, dan tentangSofwan bin Mu’atthol yang ditinggal oleh rombongan itu bukanlah perkara yanganeh, karena sudah menjadi kebiasaan rombongan Rasulullah selalu ada yangberangkat paling akhir guna memeriksa kembali barang bawaan atau sesuatuapapun yang tertinggal dari rombongan utama, dan sebagainya. Hal itumembuktikan bahwa beliau adalah seorang wanita yang bersih lagi suci,sedangkan Syi’ah Rafidhah mempunyai pandangan yang keji terhadap UmmulMukminin Aisyah.

Sebagaimana berita dusta zaman dahulu yang memberikan hikmah yang banyak,demikian pula cerita dusta yang terjadi pada zaman sekarang ini. Dan apapuntuduhan mereka kepada ummul mukminin Aisyah, Allah selalu mensucikannyadari tuduhan tersebut. Dan dalam kisah dusta tersebut juga menyiratkan banyakhikmah yang bisa diambil darinya. Ummul mukminin juga membuka semua kedokSyi’ah Rafidhah. Beliau mengirim pesan yang jelas kepada setiap orang yangmenyeru untuk bergabung dengan Syi’ah, dan para ulama pun menjelaskantentang bahayanya Syi’ah Rafidhah. Banyak sekali dari mereka yang kembalikejalan Allah dan meninggalkan agama Syi’ah setelah dipaparkan kebenaranfakta dari Syi’ah tersebut, dan atsar-atsar yang menjawab tentang berita dustaini.kehormatannya dan menjaga rahasianya.

Seandainya manusia melihat berita itu tanpa melihat keutamaan yang dimilikioleh ummul mukminin sekalipun, bisa diketahui jika tidaklah mungkin Aisyahmelakukan perbuatan sebagaimana yang dituduhkan kepadanya. Karena beliaupergi bersama Rasulullah pun atas undian yang beliau dapatkan. Karena sudahmenjadi kebiasaan Rasulullah jika beliau akan bepergian ia selalu mengundi istriistrinya.

Dan barang siapa yang keluar namanya maka dialah yang akanmendampingi beliau. Pulangnya Aisyah pun pada siang hari di hadapan matamanusia, tidak tertutup gelapnya malam, tidak ada yang disembunyikan. Beliaumenunggang kendaraan yang dipandu oleh Sofwan bin Mu’atthol, dan tentangSofwan bin Mu’atthol yang ditinggal oleh rombongan itu bukanlah perkara yanganeh, karena sudah menjadi kebiasaan rombongan Rasulullah selalu ada yangberangkat paling akhir guna memeriksa kembali barang bawaan atau sesuatuapapun yang tertinggal dari rombongan utama, dan sebagainya. Hal itumembuktikan bahwa beliau adalah seorang wanita yang bersih lagi suci,sedangkan Syi’ah Rafidhah mempunyai pandangan yang keji terhadap UmmulMukminin Aisyah.

Sebagaimana berita dusta zaman dahulu yang memberikan hikmah yang banyak,demikian pula cerita dusta yang terjadi pada zaman sekarang ini. Dan apapuntuduhan mereka kepada ummul mukminin Aisyah, Allah selalu mensucikannyadari tuduhan tersebut. Dan dalam kisah dusta tersebut juga menyiratkan banyakhikmah yang bisa diambil darinya. Ummul mukminin juga membuka semua kedokSyi’ah Rafidhah. Beliau mengirim pesan yang jelas kepada setiap orang yangmenyeru untuk bergabung dengan Syi’ah, dan para ulama pun menjelaskantentang bahayanya Syi’ah Rafidhah. Banyak sekali dari mereka yang kembalikejalan Allah dan meninggalkan agama Syi’ah setelah dipaparkan kebenaranfakta dari Syi’ah tersebut, dan atsar-atsar yang menjawab tentang berita dustaini.kehormatannya dan menjaga rahasianya.

Seandainya manusia melihat berita itu tanpa melihat keutamaan yang dimilikioleh ummul mukminin sekalipun, bisa diketahui jika tidaklah mungkin Aisyahmelakukan perbuatan sebagaimana yang dituduhkan kepadanya. Karena beliaupergi bersama Rasulullah pun atas undian yang beliau dapatkan. Karena sudahmenjadi kebiasaan Rasulullah jika beliau akan bepergian ia selalu mengundi istriistrinya.

Dan barang siapa yang keluar namanya maka dialah yang akanmendampingi beliau. Pulangnya Aisyah pun pada siang hari di hadapan matamanusia, tidak tertutup gelapnya malam, tidak ada yang disembunyikan. Beliaumenunggang kendaraan yang dipandu oleh Sofwan bin Mu’atthol, dan tentangSofwan bin Mu’atthol yang ditinggal oleh rombongan itu bukanlah perkara yanganeh, karena sudah menjadi kebiasaan rombongan Rasulullah selalu ada yangberangkat paling akhir guna memeriksa kembali barang bawaan atau sesuatuapapun yang tertinggal dari rombongan utama, dan sebagainya. Hal itumembuktikan bahwa beliau adalah seorang wanita yang bersih lagi suci,sedangkan Syi’ah Rafidhah mempunyai pandangan yang keji terhadap UmmulMukminin Aisyah.

Sebagaimana berita dusta zaman dahulu yang memberikan hikmah yang banyak,demikian pula cerita dusta yang terjadi pada zaman sekarang ini. Dan apapuntuduhan mereka kepada ummul mukminin Aisyah, Allah selalu mensucikannyadari tuduhan tersebut. Dan dalam kisah dusta tersebut juga menyiratkan banyakhikmah yang bisa diambil darinya. Ummul mukminin juga membuka semua kedokSyi’ah Rafidhah. Beliau mengirim pesan yang jelas kepada setiap orang yangmenyeru untuk bergabung dengan Syi’ah, dan para ulama pun menjelaskantentang bahayanya Syi’ah Rafidhah. Banyak sekali dari mereka yang kembalikejalan Allah dan meninggalkan agama Syi’ah setelah dipaparkan kebenaranfakta dari Syi’ah tersebut, dan atsar-atsar yang menjawab tentang berita dustaini.kehormatannya dan menjaga rahasianya.

Seandainya manusia melihat berita itu tanpa melihat keutamaan yang dimilikioleh ummul mukminin sekalipun, bisa diketahui jika tidaklah mungkin Aisyahmelakukan perbuatan sebagaimana yang dituduhkan kepadanya. Karena beliaupergi bersama Rasulullah pun atas undian yang beliau dapatkan. Karena sudahmenjadi kebiasaan Rasulullah jika beliau akan bepergian ia selalu mengundi istriistrinya.

Dan barang siapa yang keluar namanya maka dialah yang akanmendampingi beliau. Pulangnya Aisyah pun pada siang hari di hadapan matamanusia, tidak tertutup gelapnya malam, tidak ada yang disembunyikan. Beliaumenunggang kendaraan yang dipandu oleh Sofwan bin Mu’atthol, dan tentangSofwan bin Mu’atthol yang ditinggal oleh rombongan itu bukanlah perkara yanganeh, karena sudah menjadi kebiasaan rombongan Rasulullah selalu ada yangberangkat paling akhir guna memeriksa kembali barang bawaan atau sesuatuapapun yang tertinggal dari rombongan utama, dan sebagainya. Hal itumembuktikan bahwa beliau adalah seorang wanita yang bersih lagi suci,sedangkan Syi’ah Rafidhah mempunyai pandangan yang keji terhadap UmmulMukminin Aisyah.

Sebagaimana berita dusta zaman dahulu yang memberikan hikmah yang banyak,demikian pula cerita dusta yang terjadi pada zaman sekarang ini. Dan apapuntuduhan mereka kepada ummul mukminin Aisyah, Allah selalu mensucikannyadari tuduhan tersebut. Dan dalam kisah dusta tersebut juga menyiratkan banyakhikmah yang bisa diambil darinya. Ummul mukminin juga membuka semua kedokSyi’ah Rafidhah. Beliau mengirim pesan yang jelas kepada setiap orang yangmenyeru untuk bergabung dengan Syi’ah, dan para ulama pun menjelaskantentang bahayanya Syi’ah Rafidhah. Banyak sekali dari mereka yang kembalikejalan Allah dan meninggalkan agama Syi’ah setelah dipaparkan kebenaranfakta dari Syi’ah tersebut, dan atsar-atsar yang menjawab tentang berita dustaini.

Bab Keenam:

Hukum Mencela Ummul Mu’minin Aisyah Radhiyallahu AnhaPara ulama telah bersepakat bahwa orang yang menghina Aisyah setelah Allahmensucikan beliau dari segala tuduhan maka ia telah kafir. Diantara ulama yangtelah berpendapat demikian adalah Al-Qodhi Abu Ya’la, Ibnul Qoyyim, Ibnu Katsir, Al-Hijjawy dan selainnya. Bahkan para ulama berpendapat jika orang itu menghina Aisyah setelah Allah bersihkan nama beliau dari tuduhan itu maka dia adalah kafir dan hukuman yang pantas untuknya adalah hukuman mati. Namun jika orang itu menghina Aisyah dalam suatu hal yang tidak Allah turunkan pembelaannya, maka ulama berpendapat bahwa dia telah melakukan dosa besar, haram hukumnya menghina para sahabat. Dan istri-istri Rasulullah termasuk golongan shahabat.

Namun terdapat perselisihan pendapat tentang orang yang menghina Aisyah dalam suatu perkara yang Allah tidak mensucikan nama beliau, apakah diadihukumi kafir atau tidak.

Bab Ketujuh :

Aisyah Dalam Bait SyairBab ini mengandung kumpulan bait-bait syair yang memuji beliau, keutamaankeutamaanbeliau, dan pembelaan untuknya -semoga Allah meridhoinya-.

Penterjemah : Ahmad Zawawi, Arif Dhiyaul Haq

Editor: Mas’ud Abu Abdillah

Biografi Singkat Aisyah RA

Sumbangan

TAFSIR AL-QURAN:

-Memperkaya bidang tafsir al-quran

-Sering dijadikan tempat rujukan bagi para sahabat

KEWANITAAN:

-Memberi petua tentang agama terutama yang berkaitan dengan kewanitaan

-Seorang pejuang Islam yang bersama Rasulullah dlm beberapa peperangan menentang musuh

HADIS :

-Banyak meriwayatkan hadis daripada Rasulullah . Sebanyak tidak kurang 1210 hadis telah diriwayatkannya

Biografi Singkat Aisyah, Istri Rasulullah SAW

Tags: